Cuaca Panas Landa Indonesia, Apa Doa yang Bisa Diamalkan? - Halaman 2

Cuaca Panas Landa Indonesia, Apa Doa yang Bisa Diamalkan?

Erwin Dariyanto - detikNews
Kamis, 24 Okt 2019 09:45 WIB
lustrasi berdoa: Fauzan Kamil/detikcom
lustrasi berdoa: Fauzan Kamil/detikcom

اَللَّهُمَّ أَغِثْنَا, اَللَّهُمَّ أَغِثْنَا

Allāhumma agitsnā, allāhumma agitsnā.

Artinya, "Ya Allah, tolonglah kami. Ya Allah, tolonglah kami," (HR Muttafaq Alaih).

Ketiga, berikut ini adalah lafal doa istisqa yang pernah dibaca oleh Rasulullah menurut riwayat Abu Awanah dari Sahabat Sa'ad ra.

اَللَّهُمَّ جَلِّلْنَا سَحَابًا, كَثِيفًا, قَصِيفًا, دَلُوقًا, ضَحُوكًا, تُمْطِرُنَا مِنْهُ رَذَاذًا, قِطْقِطًا, سَجْلًا, يَا ذَا اَلْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ

Allāhumma jallilnā saḥāban, katsīfan, qashīfan, dalūqan, dhaḥūqan, thumthirunā minhu radzādzan, qith-qithan, sajlan, yā dzal jalāli wal ikrām.

Artinya, "Ya Allah ratakanlah hujan di bumi kami, tebalkanlah gumpalan awannya, yang petirnya menggelegar, dahsyat, dan mengkilat; sebuah awan darinya Kauhujani kami dengan tetesan deras hujan yang kecil, rintik-rintik, yang menyirami bumi secara merata, wahai Dzat yang Maha Agung lagi Maha Mulia," (HR Abu Awanah).

Rasulullah kemudian memimpin umat Islam untuk melakukan sholat Istisqa. Setelah salat, hujan pun turun di sekitar Madinah hingga beberapa hari. Salat istisqa pernah beberapa kali dilakukan selama hidup Nabi.

Setelah Rasulullah wafat, Madinah beberapa kali terjadi kemarau panjang dan kekeringan. Itu terjadi di masa khalifah Umar bin Khattab. Khalifah ke-2 setelah Abu Bakar Ash Siddiq itu pun mengerjakan sholat istisqa dan memanjatkan doa minta hujan.

اَللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَسْتَسْقِي إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا فَتَسْقِينَا, وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا

Allāhumma innā kunnā nastaqī ilaika bi nabiyyinā, fa tasqīnā. Wa innā natawassalu ilaika bi 'ammi nabiyyinā, fasqinā.

Artinya, "Ya Allah, kami dulu meminta hujan kepada-Mu melalui pangkat nabi kami (Nabi Muhammad SAW) yang tinggi, lalu Kauturunkan hujan untuk kami. Sekarang kami meminta hujan kepada-Mu melalui pangkat paman nabi kami (Sayyidina Abbas bin Abdul Muthalib) yang tinggi, maka turunkan lah hujan untuk kami."



Halaman

(erd/nwy)