detikNews
Rabu 23 Oktober 2019, 16:04 WIB

Cerita Jaksa Agung Soal Singkatan 'ST' di Depan Namanya

Rolando Fransiscus - detikNews
Cerita Jaksa Agung Soal Singkatan ST di Depan Namanya Jaksa Agung ST Burhanuddin (Foto: Andhika Prasetia/detikcom).
Jakarta - Nama ST Burhanuddin muncul saat diumumkan menjadi Jaksa Agung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Singkatan 'ST' di depan namanya tentu bukan gelar. Lalu, apa kepanjangannya?

"Sanitiar, nama saya itu Sanitiar Burhanuddin," kata Burhanuddin, di kantornya, Jalan Sultan Hasanuddin, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (23/10/2019).



Burhanuddin berujar nama Sanitiar disingkat menjadi 'ST' sejak SD oleh gurunya. Dia pun hanya pasrah ketika mengetahui nama Sanitiar pada dirinya disingkat menjadi 'ST' ketika dewasa.

"Oleh guru SD saya dalam penulisan ijazah disingkat jadi ST. Saya juga mau gimana sudah tahunya udah gede, loh kok jadi ST," imbuhnya.

Cerita Jaksa Agung Soal Singkatan 'ST' di Depan NamanyaFoto: (Andhika Prasetia/detikcom).


Sebelumnya, Presiden Jokowi memperkenalkan menteri-menteri Kabinet Indonesia Baru. ST Burhanuddin ditunjuk Presiden Jokowi menjadi Jaksa Agung.

"Yang ke-38 Bapak ST Burhanuddin Jaksa Agung," kata Jokowi saat memperkenalkan kabinet sambil lesehan di beranda Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Rabu (23/10). Burhanuddin tampak mengenakan baju batik warna kuning dan merah.

"Nggak ada yang tahu? Nanti tanya langsung ke Pak Burhan. Beliau menjaga independensi hukum, menegakkan supremasi hukum, dan membangun kemarin saya sudah sampaikan complain and link management ini harus diurus benar," ujar Jokowi.



Burhanuddin memulai kariernya dengan mengikuti Pendidikan Pembentukan Jaksa pada 1991. Pada 1999, Burhanuddin ditugaskan sebagai Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Bangko Jambi, Asisten Pidana Umum Kejaksaan Tinggi Jambi, Asisten Pidana Khusus Kejati NAD, Kepala Kejaksaan Negeri Cilacap, Asisten Pengawasan Kejati Jawa Barat, dan Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi NAD.

Pada 2007, lulusan sarjana hukum dari Universitas Diponegoro pada 1983 itu mendapatkan promosi menjadi Direktur Eksekusi dan Eksaminasi Jaksa Agung Muda Pidana Khusus. Setahun kemudian, Burhanuddin mendapatkan promosi sebagai Kejaksaan Tinggi Maluku Utara pada 2008.

Pada 2009, lulusan Magister Manajemen UI 2001 tersebut kembali ke Kejaksaan Agung dengan jabatan inspektur V Jaksa Agung Muda Pengawasan. Pada 2010, ST Burhanuddin mendapatkan promosi kembali sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi di Sulawesi.




Target 100 Hari Kerja Mentan Syahrul: Seragamkan Data Pertanian:

[Gambas:Video 20detik]




(imk/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com