detikNews
Selasa 22 Oktober 2019, 16:01 WIB

Bikin Aksi Tutup Mulut, Aktivis 98 Tolak Prabowo di Kabinet Jokowi

Rolando F Sihombing - detikNews
Bikin Aksi Tutup Mulut, Aktivis 98 Tolak Prabowo di Kabinet Jokowi Aksi tutup mulut menolak Prabowo Subianto masuk kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin. (Rolando F Sihombing/detikcom)
Jakarta - Sekelompok orang yang menamakan diri 'Aktivis 98 Menolak' menggelar aksi tutup mulut. Mereka menutup mulut menggunakan masker menolak bergabungnya Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di dalam kabinet jilid II Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Pantauan detikcom di Taman Pandang Istana, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (22/10/2019), ada 3 orang yang melakukan aksi menggunakan masker bertulisan 'Tutup Mulut'. Mereka juga membawa poster bertulisan 'Tolak Pelanggar HAM' dan 'Berbagi Lapak Rusak Demokrasi'.

"Kemarin kita dikagetkan atas kedatangan Prabowo ke Istana dan bisa diperkirakan bahwa Pak Prabowo akan ditunjuk sebagai menteri di kabinet Pak Jokowi nantinya," ujar koordinator aksi, Aznil Tan, di lokasi.

Bikin Aksi Tutup Mulut, Aktivis 98 Tolak Prabowo di Kabinet JokowiAznil Tan, koordinator aksi. (Rolando F Sihombing/detikcom)


Aznil yang mengaku sebagai salah satu aktivis 98 membuat aksi ini secara spontan. Namun dia mengajak para aktivis lain untuk menyampaikan sikap serupa.

"Jadi kita melihat kondisi ini kami para aktivis 98 harus turun secara spontanitas menyampaikan pesan kami kepada Pak Presiden bahwa kami aktivis 98 dari dulu telah berkomitmen bahwa di dalam pemerintahan itu, pemerintahan Jokowi atau pemerintahan siapa pun kami harus lawan orang-orang yang melanggar HAM," kata Aznil.

Bikin Aksi Tutup Mulut, Aktivis 98 Tolak Prabowo di Kabinet JokowiSalah satu poster yang dipampang dalam aksi. (Rolando F Sihombing/detikcom)

"Kami menghormati presiden, jangan terlalu banyak bicara. Pertama, Prabowo itu kasus hukumnya itu belum jelas, dan kuat sebagai pelanggar HAM. Kedua kami sampaikan pesan ini tidak sehat demokrasi seperti ini, yang berkeringat malah tidak diajak," imbuh Aznil.

Sebagaimana diketahui, pada Senin (21/9/2019) Prabowo diminta langsung oleh Presiden Jokowi untuk membantunya di bidang pertahanan. Prabowo akan menjadi Menteri Pertahanan di kabinet Jokowi.
(dhn/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com