detikNews
2019/10/22 09:04:53 WIB

Prabowo Bakal Jadi Menteri, KontraS: Jokowi Bagi-bagi Kursi

Arief Ikhsanudin - detikNews
Halaman 1 dari 2
Prabowo Bakal Jadi Menteri, KontraS: Jokowi Bagi-bagi Kursi Foto peneliti KontraS, Rivanlee Anandar (posisi tengah): Jeffrie Nandy/detikcom
Jakarta - Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) kecewa dengan sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang akan mengangkat Prabowo Subianto menjadi Menteri Pertahanan. Menurut Kontras, Jokowi hanya bagi-bagi jabatan.

"Jika benar Prabowo ditempatkan untuk menjadi Menhan, ada dua kecenderungan, pertama, penempatan tokoh dalam kabinet kali ini hanya menegaskan bahwa Jokowi hanya bagi-bagi kursi semata berbasis koalisi tanpa mempertimbangkan rekam jejak dan profesionalitas," ucap peneliti KontraS, Rivanlee Anandar, saat dialam keterangannya, Senin (21/10/2019).

"Kedua, Jokowi hanya memikirkan soal 'stabilitas' agar tak ada lagi 'konflik' antarkubu yang dapat mengganggu kepemimpinannya selama lima tahun ke depan," kata Rivanlee.

Rivanlee juga mengaku pesimis Jokowi akan menyelesaikan kasus hak asasi manusia (HAM) jika Ketua Umum Gerindra itu masuk kabinet. Hal ini, serupa dengan sikap Jokowi memilih Wiranto sebagai Menteri Kordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukan) periode sebelumnya. Prabowo dan Wiranto, sama-sama perwira tinggi ABRI masa Orde Baru, yang dinilai KontraS bertanggung jawab atas beberapa kasua HAM.

"Penempatan Prabowo dalam kabinet (Menhan) juga sinyalemen tegas bahwa hak asasi manusia sebetulnya tidak pernah menjadi perhatian presiden, setelah pada periode sebelumnya ia memilih Wiranto jadi Menkopolhukam," kata Rivanlee.

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com