detikNews
Rabu 21 Agustus 2019, 13:28 WIB

Jadi Anggota DPRD DKI, Mantan Staf Ahok Juga Tolak Pin Emas

Arief Ikhsanudin - detikNews
Jadi Anggota DPRD DKI, Mantan Staf Ahok Juga Tolak Pin Emas Gedung DPRD DKI (Foto: Ari Saputra)
Jakarta - Anggota DPRD DKI terpilih dari Fraksi PDIP, Ima Mahdiah, juga akan menolak pin emas yang dibagikan ke anggota dewan. Mantan staf Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) ini menilai pin itu tak harus terbuat dari emas.

"Kalau menurut saya ke depannya perlu dievaluasi. Karena sudah dianggarkan ya. Jadi kalau menurut saya, ke depan kita bisa pakai yang nggak usah pakai emas. Tembaga pun tidak menurunkan esensi kita sebagai anggota DPRD," ucap Ima saat dihubungi, (21/8/2019).



Ima akan lebih dahulu mengecek apakah pin emas yang diberikan adalah aset atau milik pribadi. Jika pin itu merupakan aset DPRD, dia akan mengembalikan pin emas itu.

"Kalau aset kan nggak bisa dijual. Ya saya kembalikan. saya bikin sendiri," ucap Ima.

Sementara itu apabila pin emas tersebut adalah hak milik, Ima akan mencari cara untuk menyumbangkannya. Salah satu alternatifnya adalah lewat aplikasi buatan Ahok, Jangkau.

"Kalau itu hak milik, saya sumbangkan, misalkan ke Pak Ahok punya aplikasi sosial Jangkau. Lebih bermanfaat bagi masyarakat," ucap Ima.



Ima akan membuat pin dari bahan kuningan. Emas atau kuningan tidak akan mengurangi esensi dari tanda pengenal itu.

"Orang juga kan nggak tahu emas atau kuningan," kata Ima.

Sebelumnya, PSI menolak pin emas anggota DPRD DKI Jakarta. Menurut PSI, pengadaan pin emas untuk para anggota Dewan hanya menghamburkan uang.
(aik/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com