detikNews
Selasa 20 Agustus 2019, 15:10 WIB

Beda Keterangan 2 Anggota Dewan Usai Diperiksa KPK soal Sekda Jabar

Faiq Hidayat - detikNews
Beda Keterangan 2 Anggota Dewan Usai Diperiksa KPK soal Sekda Jabar Anggota DPRD Kabupaten Bekasi Soleman usai menjalani pemeriksaan di KPK (Foto: Faiq Hidayat/detikcom)
Jakarta - Dua anggota dewan beda suara tentang keterangan apa yang disampaikannya pada penyidik KPK. Keduanya merupakan saksi untuk kasus suap yang menjerat Sekda Jawa Barat (Jabar) Iwa Karniwa.

Dari 2 orang itu yang pertama menuntaskan pemeriksaan adalah Soleman yang merupakan anggota DPRD Kabupaten Bekasi. Soleman mengaku keterangannya dikonfrontasi dengan anggota DPRD Jabar Waras Wasisto.



Beda Keterangan 2 Anggota Dewan Usai Diperiksa KPK soal Sekda JabarAnggota DPRD Jabar Waras Wasisto (Foto: Ari Saputra/detikcom)

"Hanya dikonfrontir saja sama Pak Waras tadi," sebut Soleman di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (20/8/2019).

Selain itu Soleman mengaku pernah mengenalkan Waras ke Neneng Rahmi Nurlaili. Dalam pusaran kasus ini Neneng Rahmi dijerat KPK ketika menjabat sebagai Kabid Tata Ruang Dinas PUPR Pemkab Bekasi. Dia telah divonis dan diadili bersalah menerima suap terkait perizinan proyek Meikarta.

Neneng Rahmi pula yang disebut KPK memberikan uang ke Iwa terkait kepentingan pembahasan Peraturan Daerah Rencana Detail Tata Ruang (Perda RDTR). Aturan itu disebut berisi hal-hal yang diperlukan untuk rangkaian proses perizinan proyek Meikarta.

Setelahnya Waras yang selesai menjalani pemeriksaan. Namun keterangan Waras ke wartawan sedikit berbeda dari Soleman.

"Tidak ada dikonfrontir apa-apa," ucap Waras.




Pun ketika ditanya apakah Waras dikenalkan ke Neneng Rahmi oleh Soleman, sebagaimana diakui Soleman sebelumnya, Waras menepisnya. "Tidak ada," imbuh Waras.

Selebihnya Waras mengaku hanya menyampaikan apa yang diminta oleh penyidik KPK. Perihal fakta-fakta yang sudah terungkap dalam persidangan sebelumnya, Waras lebih banyak membantahnya.

Pemeriksaan untuk kedua anggota dewan itu disebutkan KPK sebelumnya untuk tersangka Iwa. Nama Iwa memang sebelumnya muncul dalam persidangan perkara ini sebelumnya. Iwa diduga menerima uang dari Neneng Rahmi (yang didapatnya dari PT Lippo Cikarang terkait Meikarta) melalui Waras dan Soleman.



Tonton juga video Mencari Sang Pemburu Koruptor:

[Gambas:Video 20detik]


(dhn/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com