detikNews
Rabu 24 Juli 2019, 12:15 WIB

Istri Kapolri dan Istri Menko Polhukam Adopsi Bayi Orang Utan

Suriyatman - detikNews
Istri Kapolri dan Istri Menko Polhukam Adopsi Bayi Orang Utan Foto: Acara pelepasliaran orang utan di Kukar (Suriyatman-detik)
Kutai Kertanegara - Ketua Umum Bhayangkari Tri Suswati mengunjungi hutan Konservasi Orang Utan milik Borneo Orangutan Survival (BOS) di Kutai Kertanegara, Kaltim. Dalam kunjungan itu, Tri bersama Istri Menko Polhukam Rugiya Wiranto mengadopsi bayi orang utan.

Bayi orang utan yang diadopsi Ibu Kapolri Tri Suswati diberi nama Cinta, sedangkan bayi orang utan yang diadopsi Rugiya Wiranto diberi nama Boni.

Dalam kunjungannya, Tri Suswati bersama dengan rombongan juga berkesempatan melepasliarkan empat ekor orang utan melalui BOS Foundation. Keempat orang utan ini rencananya akan dibawa langsung ke habitat aslinya hutan Kethje Sewen Kecamatan Wahau, Kabupaten Kutai Timur (Kutim) untuk dilepasliarkan nantinya.

"Saya senang sekali bisa melihat langsung areal konservasi ini dan sekaligus mengadopsi tiga Individu orang utan untuk dipelihara dan bisa dilepasliarkan jika benar benar siap," Kata Tri Suswati di lokasi konservasi orang utan, Kutai Kertanegara, Rabu (24/7/2019).



Tri mengatakan bahwa kegiatan yang dilakukan oleh BOS Foundation dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kaltim ini, merupakan hal yang baik untuk membantu melestarikan fauna yang saat ini sudah mulai berkurang populasinya.

"Semoga hal ini bisa membuka mata kita semua bahwa pentingnya melestarikan fauna endemik ini," ucap Tri.



Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur, Sunandar Trigunajasa mengatakan Yayasan BOS telah berhasil menyelamatkan dan mempertahankan populasi orang utan liar di Kalimantan Timur. Ia mengatakan pelepasliaran ini telah menambahkan populasi orang utan di konsesi Restorasi Ekosistem Hutan Kehje Sewen menjadi 107 individu.

"Saya dan Anda juga bisa berperan. Anda bisa membantu melaporkan atau menghentikan upaya memburu, menangkap, membunuh, atau memelihara hewan yang dilindungi Undang-Undang seperti orang utan. Hewan-hewan ini berfungsi besar dalam ekosistem hutan. Mari lindungi hutan kita dan keanekaragaman hayati di dalamnya," kata Sunandar.
(rvk/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com