detikNews
Selasa 23 Juli 2019, 20:19 WIB

Kembar Siam Adam-Malik Sukses Dipisahkan, Ortu Tak Sabar Bawa ke Kampung

Khairul Ikhwan Damanik - detikNews
Kembar Siam Adam-Malik Sukses Dipisahkan, Ortu Tak Sabar Bawa ke Kampung Juliadi menunjukkan foto si kembar pascaoperasi. (Khairul/detikcom)
Medan - Sukses operasi pemisahan membuat orang tua si kembar siam Adam dan Malik sangat bahagia. Sang ayah, Juliadi Silitonga (29), tak sabar ingin membawa keduanya pulang ke kampung.

Saat berbicara kepada wartawan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Haji Adam Malik, Medan, Selasa (23/7/2019) Juliadi tak henti menebar senyum. Dia pun berulang kali mengucapkan syukur kepada Tuhan, dan menyampaikan terima kasih kepada para dokter, rumah sakit, dan pemerintah.

"Saya semangat luar biasa. Kalau sudah dikasih izin oleh Rumah Sakit Adam Malik ini, aku bawa ke kampung," katanya.

Juliadi menyatakan, setelah tujuh bulan, akhirnya anak ketiga dan keempatnya ini akhirnya bisa dipisahkan. Dia bersyukur si kembar dalam keadaan stabil setelah operasi pemisahan.



Operasi pemisahan itu memang berlangsung sukses. Selama empat jam tim dokter beranggotakan 30 orang dari berbagai spesialisasi berhasil memisahkan si kembar yang dempet di perut bagian atas sepanjang 4,2 cm dan organ dalam hati yang menempel.

Bayi Kembar Siam Adam-MalikBayi kembar siam Adam-Malik. (Foto: dok. Istimewa)


Salah satu potensi masalah yang muncul adalah pembuluh darah yang menyeberang dari Adam ke Malik. Salah seorang dokter, dr Erjan Fikri, menyatakan, sebelum melakukan tindakan pemisahan, dokter sudah memeriksa dengan teliti dan membuat skenario serapi mungkin.

"Yang agak menjadi tantangan kemarin adanya pembuluh darah yang menyilang antara bayi yang satu dengan bayi dua. Kalau menurut deteksi dokter radiologi, di dalam hatinya menyilang, dan ditafsirkan sebagai vena porta," kata Erjan.

Vena porta merupakan pembuluh darah yang berfungsi mengalirkan darah dari organ sistem pencernaan ke hati. Dokter sudah mengantisipasi kemungkinan pendarahan yang lumayan besar, karena bagi hati, vena porta itu menyuplai 70 persen bagi kehidupan hati itu sendiri.

Berbagai alat penghenti darah disiapkan. Ternyata, setelah diperiksa lapis demi lapis, di bawah kulit ditemukan pembuluh darah yang besar itu, yang ternyata berasal dari pusat.



"Kalau bayi normal, dari pusat ke arah hati itu namanya arteri umbilikalis. Kalau teman-teman dokter anak kesulitan memasukkan cairan atau infus untuk bayi-bayi yang dehidrasi itu bisa melalui pusatnya. Itu arteri umbilikalis, lumayan besar dan cukup menopang kehidupan kalau memang itu dehidrasi. Itulah yang kami temukan tadi, kami ligasi, kami ikat kiri dan kanan, baru kami putus. Pendarahan dapat diatasi," kata Erjan.

Kembar siam Adam dan Malik lahir pada 22 November 2018 di RSU Dr Fl Tobing di Kota Sibolga. Keduanya merupakan anak ketiga dan keempat pasangan Juliadi Silitonga dan Noorida Sihombing, warga Desa Manalu Purba, Kecamatan Parmonangan, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumut. Karena keterbatasan fasilitas rumah sakit di Sibolga, si kembar lantas dirujuk ke RSUP Adam Malik, dan oleh orang tuanya dinamakan Adam dan Malik. Ketika dioperasi pada hari ini, keduanya berusia tujuh bulan.


Simak Juga 'Bayi Kembar Siam dari Kendari Butuh Uluran Tangan':

[Gambas:Video 20detik]


(rul/idn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com