detikNews
2019/07/23 07:56:27 WIB

Round-Up

Hitungan Suara Bikin Kasus 'Foto Cantik' Masuk Pokok Perkara

Rivki - detikNews
Halaman 1 dari 2
Hitungan Suara Bikin Kasus Foto Cantik Masuk Pokok Perkara Evi Apita Maya (Foto: Ibnu Hariyanto/detikcom)
Jakarta - Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan melanjutkan mengadili gugatan calon DPD Nusa Tenggara Barat (NTB) Prof Dr Farouk Muhammad atas Evi Apita Maya. Evi digugat karena dianggap menyalahi prinsip kejujuran dalam pemilu.

"(Melanjutkan) Perkara 03-18/PHPU-DPD/XVII/2019, Farouk Muhammad DPD Provinsi Nusa Tenggara Barat," ujar hakim MK Aswanto di gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (22/7/2019).

Namun, alasan lanjut ke pokok perkara bukanlah karena editan foto. MK beralasan melanjutkan perkara ini karena ada kaitannya dengan perolehan suara di Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Persoalan dalil edit foto itu soal satu dalil, bukan itu yang menyebabkan lolosnya, tapi di posita memang ada hitung-hitungan yang berkaitan dengan suara, itu yang bikin lolos," ujar hakim MK I Dewa Gede Palguna di MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (22/7/2019).

Atas hal ini Evi mengaku pasrah dan akan mengikuti proses persidangan yang berlanjut. Evi berharap MK dapat memutus dengan adil dan bijaksana.



"Tentunya hakim mempunyai pertimbangan-pertimbangan sendiri. Beliau adalah orang-orang yang bijaksana, tentunya kita ikuti segala proses," ujar Evi di gedung MK usai sidang.

Evi berharap nantinya para hakim MK dapat memberikan putusan yang adil bagi perkaranya. Dia juga mengaku tak ada persiapan untuk menjalani sidang selanjutnya, Evi menyerahkan semuanya kepada kuasa hukumnya.

"Semoga nanti hasil akhirnya, MK akan tetap memperhatikan hati nurani, tetap akan memberikan keputusan yang seadil-adilnya," katanya.

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com