ADVERTISEMENT
detikNews
Senin 22 Juli 2019, 21:05 WIB

BMKG: Kekeringan Terpanjang di Sumba Timur, 126 Hari Tanpa Hujan

Jefrie Nandy Satria - detikNews
BMKG: Kekeringan Terpanjang di Sumba Timur, 126 Hari Tanpa Hujan Sungai Ciliwung mengalami kekeringan (Pradita Utama/detikcom)
Jakarta - Musim kemarau membuat sejumlah daerah mulai mengalami kekeringan. Sejauh ini, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, jadi daerah yang mengalami kekeringan paling panjang.

"Saat ini kami mencatat daerah yang paling panjang hari tanpa hujannya ada di Sumba Timur, itu 126 hari tanpa hujan," kata Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG Fachri Radjab di Graha BNPB, Jalan Pramuka, Matraman, Jakarta Timur, Senin (22/7/2019).


Dia mengatakan kekeringan juga terjadi di hampir seluruh wilayah Jawa. Dalam konferensi pers, sempat ditunjukkan peta kekeringan. Wilayah yang mengalami kekeringan ekstrem ditandai warna merah.

"Yang merah-merah itu menunjukkan kekeringan ekstrem, artinya lebih dari 60 hari berturut-turut tanpa hujan. Dari sini bisa kita lihat hampir seluruh Jawa, kemudian NTB, NTT didominasi oleh warna merah. Jadi artinya 60 hari berturut-turut daerah tersebut tidak terjadi hujan," tutur Fachri.

Dia mengatakan kekeringan yang terjadi pada tahun ini dipengaruhi El Nino. El Nino adalah fenomena memanasnya suhu muka laut di Samudra Pasifik bagian tengah hingga timur.


Dampak El Nino di Indonesia menyebabkan terjadinya kondisi kering dan berkurangnya curah hujan. Namun, kata Fachri, El Nino yang terjadi tahun ini tidak lebih parah ketimbang 2015.

Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG, Fachri Radjab (kiri)Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG Fachri Radjab (kiri) (Jefrie Nandy Satria/detikcom)

"Kalau dibandingkan dengan 2015, kita masih belum seekstrem 2015, karena di tahun 2015 ada El Nino kuat. Tahun ini kita hanya El Nino lemah. Di samping itu, penyebab lain adalah suhu muka laut kita yang di bawah normal," tuturnya.

Di lokasi yang sama, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mendapat laporan tujuh provinsi di Indonesia mulai mengalami kekeringan. Mengatasi hal tersebut, pemerintah akan menerapkan operasi teknologi hujan buatan.


"Pemerintah akan melakukan operasi, salah satunya operasi dengan operasi teknologi modifikasi cuaca atau hujan buatan," kata Plh Kepala Pusat Data dan Informasi BNPB Agus Wibowo.

Agus mengatakan laporan itu disampaikan langsung oleh Kepala BNPB Doni Monardo dalam rapat terbatas pada 15 Juli. Doni, kata Agus, menyebut sejumlah wilayah yang mulai mengalami kekeringan antara lain Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DIY, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT).
(jbr/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed