detikNews
Senin 22 Juli 2019, 15:57 WIB

Gali Istana Sultan, BPCB Temukan Uang Kesultanan Banten Abad Ke-16

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Gali Istana Sultan, BPCB Temukan Uang Kesultanan Banten Abad Ke-16 Ekskavasi di area Keraton Surosowan Banten. (Foto: Bahtiar Rivai/detikcom)
Serang - Ekskavasi di kawasan reruntuhan Banten Lama atau lokasi reruntuhan Keraton Surosowan menemukan mata uang Kesultanan Banten abad ke-16. Mata uang ini kerap digunakan pada kesultanan saat dipimpin Maulana Muhammad Pangeran Ratu Ing Banten tahun 1580-1596. Maulana Muhammad merupakan sultan ketiga dalam sejarah kesultanan Banten.

Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Banten melakukan ekskavasi di area Keraton Surosowan selama empat bulan. Ekskavasi dilakukan di sebelah utara Surosowan.

"Yang diekskavasi bagian dari Surosowan atau bagian depan istana, di situ kita temukan juga peluru meriam, peluru batu," kata Kasi Perlindungan, Pengembangan, dan Pemanfaatan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Banten, Juliadi, saat berbincang dengan detikcom di Serang, Senin (22/7/2019).


Mata uang Kesultanan Banten abad ke-16.Mata uang Kesultanan Banten abad ke-16. (Foto: Dok. BPCB Banten)

Ekskavasi sendiri dilakukan sejak sebulan lalu. Tujuannya adalah memperlihatkan peta sebelah utara istana Surosowan. Ia memperkirakan, ekskavasi di lokasi tersebut akan memberikan gambaran lokasi yang disebut Sri Manganti atau ruang tunggu tamu sebelum bertemu dengan sultan.

"Ruang itu untuk misalnya menghadap raja, tapi secara pasti belum disimpulkan," ujarnya.

Beberapa keping uang masa kesultanan Banten yang ditemukan masih dalam kondisi baik. Cetakan huruf di uang tersebut menunjukkan penggunaan uang tersebut di masa kesultanan Banten saat masih ada.


Keraton Surosowan sering disebut Gedong Kedaton Pakuwon. Keraton ini adalah tempat tinggal para sultan Banten yang dibangun pada masa Maulana Hasanuddin tahun 1526-1570.
(bri/idn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
BERITA TERBARU +