detikNews
Senin 22 Juli 2019, 13:28 WIB

Jika Gerindra Gabung, PKB Takut Koalisi Obesitas dan Berlemak

Nur Azizah Rizki Astuti - detikNews
Jika Gerindra Gabung, PKB Takut Koalisi Obesitas dan Berlemak Ketua DPP PKB Jazilul Fawaid (Foto: Gibran Maulana Ibrahim/detikcom)
Jakarta - PKB menyatakan jumlah partai koalisi pendukung Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin sudah lebih dari cukup sehingga tidak perlu ditambah. Namun, soal penambahan ini, partai koalisi disebut akan memberikan pertimbangan kepada Jokowi.

"Jadi kalau pendekatannya itu matematik, itu nggak perlu ditambah lagi. Tetapi politik kan nggak melulu matematika. Nah, tentu apa yang menjadi kemauan juga dari Pak Jokowi, partai-partai koalisi pasti juga memberikan saran, pertimbangan, dan dukungan," kata Ketua DPP PKB Jazilul Fawaid di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (22/7/2019).



Jika koalisi harus ditambah dengan satu partai lagi, kata Jazilul, jumlahnya akan lebih besar. Bahkan, ia menyebut koalisi bisa saja terjadi 'kegemukan' atau 'obesitas'.

"Jika misalkan harus menambah satu (partai) lagi, itu lebih besar lagi nanti. Apalagi kalau misalnya Gerindra yang masuk, aduh, gemuk, gemuk sekali. Takutnya berlemak, kegemukan, obesitas nanti," ujarnya.

Meskipun demikian, Jazuli menegaskan keinginannya untuk tak ada penambahan partai koalisi bukan karena khawatir ada pengurangan posisi jabatan. Menurutnya, dalam koalisi Jokowi tidak pernah ada transaksi jabatan.

"Nah jadi hanya menempatkan posisi di mana, di mana, di dalam, apa namanya, gerbong pembangunan Pak Jokowi ini. Sebagian berpikir kalau masuk harus menteri, kan gitu. Kalau sebagian berpikir yang masuk harus menjadi pimpinan, itu tidak ada semua deal itu di koalisi Pak Jokowi," tegasnya.



Lebih lanjut, Jazilul mengatakan PKB tak mempermasalahkan jika nantinya Jokowi mengajak partai baru bergabung dalam koalisi. Namun, ditegaskannya kembali, PKB akan selalu memberikan pertimbangan.

"Asal Pak Jokowi setuju dan pimpinan-pimpinan partai koalisi setuju, posisi PKB selalu memberikan pertimbangan dan mendukung. Artinya tidak serta merta, pasti ya dibahas," pungkasnya.


Simak Video "Soal Partai Pindah Koalisi, PKB Sindir PAN"

[Gambas:Video 20detik]


(azr/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com