detikNews
Kamis 18 Juli 2019, 13:31 WIB

Permohonan Penangguhan Penahanan Rey Utami-Benua Masih Dikaji Polisi

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
Permohonan Penangguhan Penahanan Rey Utami-Benua Masih Dikaji Polisi Foto: Palevi S/detikFoto
Jakarta - Tersangka kasus vlog 'ikan asin', Rey Utami dan Pablo Benua, mengajukan permohonan penangguhan penahanan ke polisi. Bagaimana tanggapan polisi atas permohonan pasangan suami-istri tersebut?

"Permohonan penangguhan penahanan itu belum dikabulkan ya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono saat dimintai konfirmasi, Kamis (18/7/2019).

Argo menyebut alasan penyidik belum mengabulkan permohonan penangguhan penahanan Rey Utami-Benua hingga saat ini adalah penyidik masih mempelajari permohonan itu. Dikabulkan atau tidaknya permohonan itu, disebut Argo, merupakan kapasitas penyidik.

"Masih dievaluasi penyidik permohonanya," tegas Argo.

Diketahui, pasangan YouTuber Rey Utami-Pablo Benua ditetapkan sebagai tersangka kasus vlog 'ikan asin' pada Jumat, 12 Juli, lalu. Pada hari yang sama, melalui tim kuasa hukumnya, pasangan itu mengajukan permohonan penangguhan penahanan dengan alasan Rey Utami ingin mengurus anaknya.



"Pablo dan Rey sudah ajukan penangguhan penahanan, lihat saja kondisinya. Alasan (mengajukan penangguhan penahanan) kemanusiaan, karena ada anak kecil, menyusui anak bayi," kata pengacara Rey-Benua, Burhanuddin, Rabu (17/7).

Kasus 'ikan asin' ini mencuat setelah Galih Ginanjar diwawancara Rey Utami di channel YouTube 'Rey Utami & Benua'. Dalam wawancara tersebut, Galih Ginanjar menyinggung hal-hal privat soal hubungannya di masa lalu dengan sang mantan istri, Fairuz A Rafiq.

Vlog itu kemudian menjadi viral. Fairuz merasa namanya dicemarkan sehingga melapor ke polisi. Kini ketiganya ditahan di Polda Metro Jaya.








Simak Video "Kabar Rey Utami di Bui: Berhijab hingga Tak Tega Bertemu Anak"
[Gambas:Video 20detik]

(sam/mea)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com