detikNews
Senin 15 Juli 2019, 19:41 WIB

Polri Sebut Kelompok Teroris JI Dekati Parpol hingga Kaum Intelektual

Audrey Santoso - detikNews
Polri Sebut Kelompok Teroris JI Dekati Parpol hingga Kaum Intelektual Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta - Polri mengatakan kelompok teroris Jamaah Islamiyah (JI) memiliki strategi baru dalam memaparkan pahamnya. Polisi menyebut JI melakukan pendekatan ke partai politik (parpol) hingga kaum intelektual.

"Itu (pendekatan ke parpol) bagian dari pada new strategy-nya mereka. Mereka sudah mendesain pola-pola pergerakannya seperti itu. Bukan hanya parpol, dia sudah menggunakan pendekatan-pendekatan kepada semua lapisan masyarakat, mulai lapisan masyarakat kelas bawah, kemudian para intelektual, dan sebagainya," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (15/7/2019).


Dedi menjelaskan, JI tak ingin mencontoh pola-pola kekerasan yang dilakukan kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang sifatnya sporadis seperti bom bunuh diri. Dedi menilai JI memiliki pengalaman lebih dalam penyebaran pahamnya dibanding JAD.

"Mereka tidak mau mengikuti pola-polanya JAD. Kalau pola-polanya JAD itu kan dia melakukan serangan-serangan aksi terorisme, sifatnya sporadis, baik itu suicide bomber maupun aksi serangan bom yang sifatnya terstruktur maupun serangan-serangan lainnya. Kalau JI sekarang dia kan jauh lebih berpengalaman dibanding JAD," jelas Dedi.


Dedi menuturkan pimpinan JI, Para Wijayanto, yang telah ditangkap Densus 88 Antiteror, memiliki konsep berfikir yang komprehensif dan tidak konvensional. Dedi menyebut Para Wijayanto adalah seorang insinyur dari universitas ternama yang memiliki latar belakang intelektual cukup tinggi.

"Pimpinan JI itu seorang yang memiliki tingkat kecerdasan yang cukup tinggi. Dia seorang insinyur, dia seorang lulusan dari universitas ternama di Jawa, artinya konsep berpikirnya sudah yang komprehensif. Dia nggak mau lagi konsep berpikirnya kembali pada konsep berpikir yang konvensional," terang Dedi.

Para Wijayanto bersama istri ditangkap di Hotel Adaya, Jalan Kranggan, Jati Sampurna, Bekasi, Jawa Barat, pada Sabtu (29/6), pukul 06.12 WIB. Polisi menyebut Para Wijayanto sebagai amir atau pimpinan JI.

Dedi mengatakan, Para Wijayanto, pada 2000-an, merupakan orang kepercayaan di JI kala itu. Dia memiliki kemampuan intelijen dan anggotanya mampu merakit bom bahkan mengoperasikan roket.

Para Wijayanto memiliki usaha perkebunan untuk menunjang kegiatan JI. Polri mengatakan orang-orang kepercayaannya diberi gaji Rp 10-15 juta per bulan.



Simak Juga 'Pemilu Usai, Polisi Waspadai Gerakan Teroris Antidemokrasi':

[Gambas:Video 20detik]



Simak Video "Gardu PLN Turut Dijaga Aparat di Hari Pelantikan Presiden"
[Gambas:Video 20detik]

(aud/knv)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com