detikNews
Kamis 04 Juli 2019, 21:15 WIB

Menpora Ngaku Tak Pernah Perintahkan Aspri Temui Sekjen KONI

Zunita Putri - detikNews
Menpora Ngaku Tak Pernah Perintahkan Aspri Temui Sekjen KONI Menpora bersaksi di sidang suap hibah KONI. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi mengaku tak pernah memerintahkan asisten pribadinya (aspri), Miftahul Ulum, untuk bertemu dengan Sekjen KONI Ending Fuad Hamidy. Imam mengaku tidak tahu sama sekali jika Ulum dan Ending ternyata pernah bertemu.

"Tidak (memerintahkan Ulum bertemu Ending), karena itu bukan tugas aspri," kata Imam dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis (4/7/2019).




Imam kemudian menjelaskan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) asprinya. Menurutnya, Ulum bertugas mengatur jadwal Menpora hingga mendokumentasikan kegiatan.

"Tupoksi yang diberikan, selagi tugas pokok yang diberikan, (aspri) harus lapor. Dan di luar itu, kita punya hak, nggak boleh campuri urusan individu," jelas Imam.

Selain itu, Imam mengaku tidak mengetahui soal 'kickback' yang disebut Ending. 'Kickback' tersebut diambil dari dana hibah yang diberikan Kemenpora kepada KONI.

"Tidak tahu. Sampai OTT saya dapat dari berita saja," katanya.




Seperti diketahui, Ending merupakan Sekjen KONI yang divonis 2 tahun 8 bulan penjara karena terbukti menyuap Deputi IV Kemenpora Mulyana serta dua staf Kemenpora bernama Adhi Purnomo dan Eko Triyanta. Suap tersebut diberikan Ending terkait pencairan dana hibah KONI.

Ulum sebelumnya mengaku pernah menerima uang dari Sekjen KONI Ending Fuad Hamidy sebesar Rp 2 juta di Plaza Senayan pada 2017. Namun Ulum menyebut pertemuannya dengan Ending itu tanpa sengaja.

"Saya, Pak, (bilang), 'Saya minta uang kopi,' gitu aja," kata Ulum.

Simak Video "KPK Absen, Sidang Perdana Praperadilan Imam Nahrawi Diundur"
[Gambas:Video 20detik]

(zap/zak)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com