detikNews
Jumat 28 Juni 2019, 17:11 WIB

Didesak Cepat Usut Korban 22 Mei, Komnas HAM: Kami Independen

Zunita Putri - detikNews
Didesak Cepat Usut Korban 22 Mei, Komnas HAM: Kami Independen Komnas HAM menerima pihak keluarga 22 Mei. (Zunita Amalia Putri/detikcom)
Jakarta - Perwakilan keluarga korban aksi 22 Mei mendatangi Komnas HAM untuk mendesak Komnas HAM untuk bergerak cepat dan berlaku independen dalam mengusut kasus korban 22 Mei. Komnas HAM pun menegaskan pihaknya tidak takut dan tunduk pada siapa pun.

Pertemuan dengan para keluarga korban 22 Mei itu berlangsung di kantor Komnas HAM, Jalan Latuharhari, Menteng Jakarta Pusat, Jumat (28/6/2019), keluarga korban datang ditemani oleh Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR). Dalam pertemuan itu, para keluarga menyampaikan sejumlah aduan kepada Komnas HAM.


Salah satu yang mengadu adalah Sarnubi, paman Harun Al Rasyid, yang diduga ditembak oleh oknum polisi. Dia meminta Komnas HAM berlaku adil dan bergerak cepat.

"Bapak Komnas HAM tolong, laporan kami ditindaklanjuti. Capek kita. Saya ngomong sama DPP Forkabi, kita pernah mau demo di Komnas HAM karena capek. Kami dari Forkabi siap jadi saksi, karena saksi kami termasuk dokter yang menangani keponakan kami ditangkap di Dharmais. Kami juga setelah 2 hari baru bisa ambil mayatnya di RS Soekamto, itu pun harus tanda tangan meterai dengan tujuan agar tidak menuntut," kata Sarnubi.

"Kita harap Komnas HAM sampaikan kebenaran dan jangan takut pada siapa pun," ucap Sarnubi.

Didesak Cepat Usut Korban 22 Mei, Komnas HAM: Kami IndependenKomnas HAM menerima pihak keluarga 22 Mei. (Zunita Amalia Putri/detikcom)

Selain itu, dalam pertemuan tersebut, Komnas HAM mendapat aduan dari salah satu relawan tim media paslon 02, Yuri, dia mengaku suaminya dianiaya oleh oknum polisi, suaminya juga saat ini ditahan di Polres Jakarta Barat. Dia meminta Komnas HAM bisa membebaskan suaminya yang mendekam di penjara.


"Suami saya ditahan di Polres Jakbar. Tuduhannya saya nggak tahu, setiap ditanya beda-beda, jadi buat saya bingung, mohon Pak bebaskan suami saya," kata Yuri.

Sementara itu, komisioner Komnas HAM Choirul Anam menegakkan pihaknya tidak akan terpengaruh oleh apa pun. Choirul juga mengatakan saat ini telah membentuk tim dengan menggandeng orang di luar internal Komnas HAM.

"Kita bisa kerja objektif dan nggak terpengaruh siapa pun. Jadi kalau ditanya takut nggak takut, jelas kami kerja sendiri. Kami independen, clear, yang kami kerjakan nggak mungkin di bawah tekanan siapa pun," tegas Choirul saat menanggapi desakan keluarga korban rusuh 22 Mei.

Dia juga menjelaskan saat ini tim telah terbentuk. Dia mengatakan Komnas HAM menggandeng ahli pengungkapan kasus. Dua ahli itu adalah Makarim Wibisono dan Marzuki Darusman.


"Makarim Wibisono... beliau adalah mantan pelapor khusus konflik di Palestina PBB, kedua ada Marzuki Darusman, yang juga punya keterampilan pelapor khusus PBB untuk Rohingya di Thailand sana, itu kami minta supaya keterampilan mereka ungkap kasus, bisa kita gunakan untuk konflik ini," katanya.

Choirul juga menjelaskan bahwa timnya hingga saat ini tidak berhenti dan masih terus menyelidiki kasus itu. Dia juga mengatakan Komnas HAM yang pertama kali mengatakan kalau kematian korban 22 Mei itu menggunakan peluru tajam.

"Kasus kematian concern kami, yang totalnya 10 korban kami telusuri semua, kekerasan kami juga fokus ke sana, termasuk penggunaan peluru karet, soal keluarga ditahan itu fokus kami, dari sekian ratus ditahan, ada sekian ratus dibebaskan itu juga mulai. Lalu orang hilang dari 70 tinggal 30 masih kita cari, dan terakhir prosedur, apakah ketika tangani unjuk rasa (polisi) sesuai prosedur apa nggak, di Bawaslu (pengamanan) gimana, lalu tempat lain gimana, itu sedang kami lakukan," ungkapnya.

Terkait pengaduan yang disampaikan Yuri, Komnas HAM meminta Yuri dan GNKR menambahi laporan aduan itu agar bisa diusut. "Untuk di Polres Jakarta Barat, tolong ditambahi, nanti kita cek siapa, di luar pencari fakta itu juga kami fokuskan," pungkas Choirul.

Simak Video "Huru-hara 22 Mei, Komas Ham: Butuh Keberanian Mengungkap"
[Gambas:Video 20detik]

(zap/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com