detikNews
Rabu 19 Juni 2019, 14:02 WIB

KPU: Kata Siluman dan Manipulasi Berlebihan

Dwi Andayani - detikNews
KPU: Kata Siluman dan Manipulasi Berlebihan Ketua KPU Arief Budiman (Lisye Sri Rahayu/detikcom)
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Jakarta - KPU meminta saksi dari tim hukum Prabowo Subianto tidak menggunakan kata 'manipulasi' dan 'siluman'. Menurut KPU, pemilihan kata tersebut berlebihan.

"Saya mohon tidak gunakan kata-kata yang menurut saya berlebihan, 'manipulasi', 'palsu', 'siluman', kan ternyata nggak," ujar Ketua KPU Arief Budiman di gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (19/6/2019).


Arief mengatakan keberatan ini juga terkonfirmasi dan disampaikan oleh majelis dalam persidangan. Menurutnya, pemilihan kata yang digunakan saksi tidak tepat.

"Keterangan saksi kan terkonfirmasi tadi, pilihan katanya saja menurut para pihak dan majelis itu tidak tepat gitu loh pemilihan katanya. Kemudian di dalam persidangan, angka-angkanya tadi sudah terklarifikasi," kata Arief.

Arief menyebut, pada pemeriksaan saksi pertama, KPU telah menjelaskan data yang dimiliki. Hal ini terutama terkait data ganda dalam daftar pemilih.


"Tetapi KPU sudah menjelaskan semua, termasuk seluruh data-data yang disebut ganda tadi," kata Arief.

"Saksi pertama, menurut saya, KPU mampu memberikan informasi, mampu menyampaikan fakta-fakta yang selama ini sudah kita kerjakan," sambungnya.


Sebelumnya, hakim konstitusi Suhartoyo menegur Agus Maksum dari tim hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Hakim mengingatkan saksi tidak menggunakan diksi 'manipulatif' dan 'siluman'.

"Anda jangan menggunakan diksi 'manipulatif' atau 'siluman', ada data yang tidak sesuai antara data sebenarnya dengan data pembandingnya. Jangan menyimpulkan manipulasi atau siluman, pakai diksi yang lebih netral tidak kemudian nuansanya pendapat Anda itu," kata hakim Suhartoyo dalam sidang lanjutan gugatan hasil Pilpres 2019 di gedung MK, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (19/6).


Simak Juga "Barang Bukti Difoto Tanpa Izin, BW Usir Tim Hukum KPU":

[Gambas:Video 20detik]


(dwia/gbr)
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed