detikNews
Senin 27 Mei 2019, 11:50 WIB

Berita Peresmian MRT Jadi Bukti Prabowo ke MK, Bara Hasibuan: Nonsense!

Tsarina Maharani - detikNews
Berita Peresmian MRT Jadi Bukti Prabowo ke MK, Bara Hasibuan: Nonsense! Foto: Tsarina/detikcom
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Jakarta - Tautan berita media online soal peresmian MRT yang dilakukan Presiden Joko Widodo jadi salah satu bukti yang diajukan tim hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno ke Mahkamah Konstitusi (MK) untuk membuktikan kecurangan terstruktur, sistematis, dan masif di Pilpres 2019. Waketum PAN Bara Hasibuan menyebut bukti tersebut tidak masuk akal.

"Ada juga contoh peresmian proyek MRT oleh Jokowi disebut sebagai upaya penyuapan atau vote buying. Itu kan nonsense," kata Bara di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (27/5/2019).


Menurut dia, capres petahana memang memiliki keuntungan tersendiri dalam masa kampanye. Bara menilai wajar jika Jokowi berusaha menuntaskan berbagai program kerjanya sebelum pilpres digelar.

"Di mana pun incumbent ya, berusaha menyelesaikan pekerjaan sebelum pemilu. Sangat wajar. Incumbent memang menonjolkan prestasi. Kalau dipercepat, ya, wajar dan harus dilakukan. Memang itu keuntungan incumbent," tegasnya.

Sementara itu, terkait sejumlah link berita lainnya yang turut dijadikan bukti tim hukum 02, Bara menyerahkan hal tersebut kepada MK. Namun, menurut dia, bukti berupa link berita tidak cukup kuat.


"Ya kan itu dia. Kami lihat dulu buktinya gimana. Kalau berdasarkan apa yang kami lihat di laporan media, memang ternyata bukti-buktinya kurang valid ya," ucap Bara.

Diberitakan, salah satu bukti yang disodorkan tim hukum 02 ke MK adalah link berita sebuah media online pada 24 Maret 2019 dengan judul 'Peresmian MRT, Agenda Publik yang Jadi Ajang Politik'. Lewat link berita itu, mereka ingin membuktikan pilpres yang penuh kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).

"Dengan dikeluarkannya berbagai kebijakan tersebut, dengan support dari APBN, sekilas itu adalah program pemerintah biasa. Namun, jika ditelaah lebih jauh, akan terlihat program-program itu dari segi momentum dan kebiasaannya atau rutinitasnya, adalah merupakan bentuk strategi pemenangan Pasangan Calon 01," demikian bunyi gugatan yang dikutip detikcom, Minggu (26/5).
(tsa/aan)
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com