DetikNews
Kamis 23 Mei 2019, 09:48 WIB

Sebagian Besar Pulang, 13 Korban Ricuh Masih Dirawat di RS Pelni

Tim detikcom - detikNews
Sebagian Besar Pulang, 13 Korban Ricuh Masih Dirawat di RS Pelni Potret kericuhan di Jakarta pada 21-22 Mei. 13 orang korban masih dirawat di RS Pelni. (Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)
FOKUS BERITA: Aksi 22 Mei
Jakarta - Sebagian besar pasien korban kericuhan sudah dipulangkan dari RS Pelni, Jakarta. Kini, masih ada 13 korban yang tengah dirawat.

Kepala Divisi Pengembangan RS Pelni, dr Didid Winnetouw mengatakan umumnya pasien yang dirawat merupakan korban yang mengalami luka berat dan luka sedang seperti terkena peluru karet, luka robek dan patah tulang. Ketigabelas korban tengah dirawat inap.


"Sebagian besar pasien (korban) sudah kita pulangkan. Saat ini masih ada 13 pasien yang kita rawat inapkan," ujar Didit seperti dilansir Antara, Kamis (23/5/2019).

Sebelumnya, terdapat 82 korban kericuhan yang dirujuk ke RS Pelni, Jakarta, saat kericuhan yang terjadi pada 21-22 Mei. Rinciannya yakni 61 orang luka ringan, 13 luka sedang, 5 luka berat, 1 orang sakit non-trauma dan 2 orang meninggal dunia.


Didit menjelaskan, umumnya pasien yang luka ringan mengalami lecet, memar, dan sesak napas akibat gas air mata. Sedangkan korban luka sedang seperti luka terbuka yang harus melalui penanganan bedah minor.

"Untuk kategori luka berat itu patah tulang, luka robek yang memerlukan penanganan di meja operasi," ucap Didit.

Sebagian besar pasien yang masih dirawat merupakan warga setempat atau ber-KTP di wilayah Jakarta Pusat seputar Slipi, KS Tubun dan sekitarnya. Pihak keluarga pasien sudah ada yang datang menjenguk dan juga menjemput korban yang sudah membaik kondisi kesehatannya.

Pada kericuhan yang terjadi di Jakarta, Kapolri Jenderal Tito Karnavian menerima informasi ada 6 orang meninggal dunia. Tito mengatakan, meninggalnya 6 orang akibat rusuh perlu ditelusuri lebih lanjut mengenai penyebab dan siapa pelakunya.

"Saya mendapatkan laporan dari Kabiddokes, ada 6 orang meninggal dunia. Informasinya, ada yang kena luka tembak, ada yang kena senjata tumpul. Harus kita clear-kan, di mana dan apa sebabnya. Tapi jangan langsung apriori," ujar Tito dalam konferensi pers di Kemenko Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (22/5).



Tonton juga video Prabowo Ucapkan Belasungkawa untuk Korban Aksi 22 Mei:

[Gambas:Video 20detik]


(dkp/imk)
FOKUS BERITA: Aksi 22 Mei
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed