DetikNews
Selasa 21 Mei 2019, 18:32 WIB

Polri: Deteksi Intelijen, Ada yang Coba Bawa Bambu Runcing ke Aksi 22 Mei

Adhi Indra Prasetyo - detikNews
Polri: Deteksi Intelijen, Ada yang Coba Bawa Bambu Runcing ke Aksi 22 Mei Foto: Kadiv Humas Polri Irjen M Iqbal (kanan). (Adhi Indra-detikcom)
Jakarta - Polri mengatakan bom molotov diamankan dari sejumlah orang di Jawa Timur yang hendak Aksi 22 Mei di Jakarta. Selain itu, Polri mendeteksi ada juga yang ingin membawa bambu runcing.

"Yang juga harus disampaikan, berbagai kelompok juga, dari analisa dan deteksi intelijen kami, ada yang coba membawa bendera, bambu runcing. Bambunya memang sengaja diruncingkan. Ini hal-hal yang bersifat membahayakan, memang perlu kami sampaikan ke publik," kata Kadiv Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal di Media Center Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019).


Dari analisa Polri, kata Iqbal, memang ada kelompok yang berniat melakukan demonstrasi damai. Tetapi, ada indikasi demo dilakukan tidak dalam koridor hukum.

"Contohnya Polda Jawa Timur sudah melakukan upaya penangkapan terhadap beberapa orang yang ingin berangkat ke Jakarta membawa bom molotov," ujarnya.

Karena itu, Iqbal mengimbau warga tidak perlu turun ke jalan untuk aksi. Selain itu, Polri juga menangkap jaringan kelompok teror yang berniat beraksi di 22 Mei.

"Ini perlu kami sampaikan kepada publik bahwa Polri mengimbau, tidak perlu turun ke jalan. Ini betul ada indikasi-indikasi yang betul-betul bisa kami buktikan dengan scientific," ujarnya.

Menurut Iqbal, Polri tidak pernah berpolitik dalam menyampaikan fakta hukum. Dia menekankan Polri memiliki bukti scientific yang tidak bisa terbantahkan.

"Kami tidak ingin bahwa masyarakat luas, masyarakat yang tidak ikut demo atau ikut demo, pengguna jalan, menjadi korban," ucapnya.


Namun begitu, Iqbal menekan siap mengamankan aksi. Strategi pengamanan juga sudah dilakukan. Apalagi, internal Polri siaga 1 dalam pengamanan ini.

"Begini, siaga 1 itu adalah internal aparat. Bahwa aparat harus siaga untuk melayani dan mengayomi masyarakat. Tapi untuk warga, tidak perlu siaga satu. Warga tetap menjalankan rutinitas sehari-hari. Insyaallah aman, silakan, tidak ada masalah. Jadi jangan juga mempersepsikan kalau siaga satu itu situasi yang gawat. Silakan, rutinitas mau beribadah, berekonomi, bersosial, pendidikan," pungkasnya.


Tonton juga video Dear Peserta Aksi 22 Mei, Prabowo Minta Jaga Ketertiban!:

[Gambas:Video 20detik]


(idh/hri)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed