detikNews
Senin 20 Mei 2019, 20:45 WIB

108 Purnawirawan Ikut Aksi 22 Mei, Luhut: Udahlah Jangan Macam-macam

Ibnu Hariyanto - detikNews
108 Purnawirawan Ikut Aksi 22 Mei, Luhut: Udahlah Jangan Macam-macam Luhut Binsar Pandjaitan (Ibnu Hariyanto/detikcom)
Jakarta - Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menanggapi adanya 108 purnawirawan pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno yang akan ikut aksi 22 Mei di KPU. Apa komentar Luhut?

"Memangnya hanya mereka yang purnawirawan? Saya kan purnawirawan juga. Apakah hanya mereka yang merasakan rakyat?" kata Luhut di Hotel Akmani, Jl KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Senin (20/5/2019).


Luhut sendiri merupakan pensiun TNI AD satuan Kopassus. Pangkat terakhir Luhut di militer adalah Letjen TNI.

Luhut menyebut para purnawirawan tersebut belum pernah mendengar desing peluru. Untuk itu, ia meminta agar para purnawirawan itu tidak berbicara yang aneh-aneh.

"Mungkin banyak di antaranya mereka itu belum pernah dengar desingan peluru, kok. Sudahlah, kalau soal itu, saya dan teman-teman nggak akan mau melacurkan profesionalisme kami. Janganlah macam-macam itu ngomong," ucapnya.

Sebelumnya diberitakan, 108 purnawirawan TNI-Polri pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyatakan akan mengikuti aksi 22 Mei di KPU. Kehadiran purnawirawan ini untuk membantu mengawal rakyat yang terjun ke aksi.

"Iya, jadi kita akan membantu bersama-sama dan melindungi rakyat yang berjuang untuk kepentingan menegakkan kedaulatannya," kata Ketua Panitia Front Kedaulatan Bangsa Jendral TNI (Purn) Tyasno Sudarto, dalam konferensi pers pernyataan sikap Pilpres 2019, di Hotel Gran Mahakam, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (20/5).


Kelompok purnawirawan tersebut memaparkan delapan sikap. Adapun bunyi delapan sikap Front Kedaulatan Bangsa itu adalah sebagai berikut ini:

1. Saat ini bangsa dan negara kita sedang mengalami kondisi politik yang tidak stabil disebabkan hak kedaulatan rakyat dalam kehidupan demokrasi, dirampas bagaikan Ibu Pertiwi yang sedang diperkosa. Dengan terjadinya kecurangan Pemilu 2019 yang terstruktur, sistemati, dan masif ditambah dengan keadaan ekonomi sangat membebani rakyat yang dapat melumpuhkan sendi sendi kehidupan berbangsa dan bernegara.

2. Kami serukan kepada sudaraku sebangsa dan setanah air untuk bersama dalam semangat kebangkitan nasional untuk menyelamatkan kedaulatan negara dan masa depan bangsa Indonesia dari bahaya konflik suku, agama, golongan yang dapat memicu disintegrasi NKRI.

3. Kami mengajak para purnawirawan TNI-Polri tetap konsisten sebagai patriot bangsa yang bertakwa kepada Tuhan YME serta membela kejujuran, kebenaran, dan keadilan dalam kondisi damai maupun genting demi bangsa dan negara.

4. Kita harus selalu bersama dan berpihak kepada rakyat yang saat ini hak kedaulatannya sedang diselewengkan.

5. Kami sebagai generasi pendahulu berpesan kepada prajurit TNI-Polri saat ini bahwa kita adalah anak kandung rakyat Indonesia yang selalu dituntut membela rakyat untuk memperjuangkan hak rakyat.

6. Inilah saatnya TNI menunjukkan kepada rakyat jati dirinya sebagai tentara rakyat dan Polri sebagai pelayan, pelindung, pengayom, masyarakat.

7. Ingatlah pesan moral 8 wajib TNI-Polri untuk tidak sekali-kali merugikan rakyat dan tidak sekali-kali menakuti serta menyakiti hati rakyat.

8. Secara khusus kami sampaikan kepada pihak pihak tertentu agar tidak memanfaatkan pemilu 2019 untuk keuntungan dan kepentingan diri sendiri dan kelompoknya. Karena rakyat Indonesia semakin cerdas dan mengetahui apa yang sesungguhnya sedang terjadi.
(ibh/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com