DetikNews
Jumat 17 Mei 2019, 16:10 WIB

Bupati Talaud Sebut Pengusaha Beri Tas karena 'Senang', Bukan 'Suka'

Faiq Hidayat - detikNews
Bupati Talaud Sebut Pengusaha Beri Tas karena Senang, Bukan Suka Bupati Talaud Sri Wahyumi Maria Manalip (Foto: Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Bupati Kepulauan Talaud, Sri Wahyumi Maria Manalip, menepis telah menerima barang-barang mewah dari pengusaha Bernard Hanafi Kalalo. Sri menyebut, kalau sampai Bernard memberikan barang padanya itu karena 'senang', bukan 'suka', maksudnya?

Sri menyampaikan itu usai menjalani pemeriksaan di KPK. Dia mengatakan dibawa penyidik KPK dari Talaud ke Jakarta tanpa adanya barang bukti di tangannya.

"Pak Bernard membelikan barang itu. Membelikan ya, bukan memberikan. Karena kalau memberikan, saya sudah menerima. (Tapi) saya tidak pernah menerima barang itu," kata Sri di KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Jumat (17/5/2019).




"Kalau pun dia memberikan itu, dia senang dengan saya. Senang, bukan suka. Jadi beda kan senang dengan suka," imbuh Sri.

Lagipula menurut Sri jabatannya sebagai bupati tinggal 2 bulan lagi sehingga menurutnya pemberian dari Bernard itu tidak terkait jabatannya. Untuk itulah, Sri menyebut operasi tangkap tangan (OTT) padanya sebagai pembunuhan karakter.

"Saya merasa sebagai pembunuhan karakter untuk saya. Karena saya tidak pernah memegang barang bukti. Barang bukti pun tidak ada saya dibawa ke sini," ucap Sri.

Sedari awal memang KPK tidak menyebut barang-barang bukti dalam OTT terhadap Sri berada di tangannya. Namun KPK mengantongi bukti bahwa barang-barang itu ditujukan untuk Sri.

Hal itu disampaikan KPK dalam konferensi pers terkait OTT tersebut pada 30 April lalu. Selengkapnya bisa dicek dalam tautan berita di bawah ini:


Dalam perkara itu Sri diduga menerima suap dari Bernhard melalui orang kepercayaannya bernama Benhur Lalenoh. Suap berupa barang mewah itu disebut KPK terkait proyek revitalisasi pasar di Talaud.

Sri diduga menerima suap dalam bentuk barang dan uang senilai total Rp 513 juta, yang merupakan bagian dari fee 10 persen yang dimintanya. Sri, Benhur, dan Bernard pun ditetapkan KPK sebagai tersangka.
(fai/dhn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed