DetikNews
Jumat 03 Mei 2019, 13:27 WIB

KPK Tak soal Bowo Ubah BAP Terkait Enggar: Pengakuan Bukan Hal Krusial

Dhani Irawan - detikNews
KPK Tak soal Bowo Ubah BAP Terkait Enggar: Pengakuan Bukan Hal Krusial Tersangka kasus suap Bowo Sidik Pangarso mengenakan rompi tahanan KPK warna oranye sesaat sebelum menjalani pemeriksaan. (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Bagi KPK, sikap Bowo Sidik Pangarso yang berencana mengubah keterangan tentang Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita dan Direktur Utama PT PLN (Persero) nonaktif Sofyan Basir tidak menjadi soal. Sebab, KPK memandang pengakuan seorang tersangka tidak berdiri sendiri dalam konteks penegakan hukum.

"KPK tidak bergantung pada keterangan tersangka atau seseorang saja. Sejak awal kami sudah memahami dalam melakukan setiap proses penyidikan bahwa pengakuan bukan hal krusial yang dicari," kata Kabiro Humas KPK Febri Diansyah kepada detikcom, Jumat (3/5/2019).




Febri mengingatkan bahwa keterangan yang disampaikan penyidik dan tertuang dalam berita acara pemeriksaan (BAP) bukanlah hal main-main. Dia turut menyampaikan tentang adanya pertimbangan sikap saksi atau tersangka dalam suatu pemeriksaan.

"Namun, perlu diingat, setiap keterangan yang disampaikan pada penyidik melalui proses hukum adalah sesuatu yang serius. Kami pasti akan mempertimbangkan sikap-sikap koperatif atau tidak koperatifnya seseorang dalam proses hukum. Apalagi ancaman pidana untuk pasal suap dan gratifikasi adalah seumur hidup atau maksimal 20 tahun," kata Febri.

Sebelumnya Bowo--yang merupakan tersangka suap dan gratifikasi di KPK--berencana mengubah keterangannya ke penyidik KPK tentang Enggartiasto Lukita dan Sofyan Basir. Melalui pengacaranya, Sahala Panjaitan, Bowo menyatakan tidak ada tekanan atas sikapnya yang berubah itu.

"Oh tidak, tidak ada tekanan, tidak ada tekanan, hanya mungkin waktu kemarin ada miskomunikasi saja," kata Sahala.

Sahala mengaku baru mendapatkan kuasa sebagai pengacara dari Bowo pada 2 Mei. Sahala menggantikan pengacara Bowo yang lama bernama Saut Edward Rajagukguk, yang dicabut kuasanya pada 29 April 2019.

"Pak Bowo akan mengubah atau merevisi beberapa keterangan terkait Pak Enggar (Enggartiasto Lukita), kemudian Pak Sofyan Basir, untuk sementara itu saja yang bisa kami sampaikan," ucap Sahala.




Nama Enggartiasto memang sebelumnya disebut dalam pusaran kasus yang menjerat Bowo. Bahkan, KPK sampai menggeledah kantor hingga kediaman Enggartiasto.

KPK melakukan upaya itu untuk mengecek langsung informasi adanya sumber gratifikasi yang diterima Bowo yang diduga dari Enggartiasto. Namun Enggartiasto membantah keras hal itu.

Selain itu, ada keterangan Bowo tentang adanya gratifikasi dari Sofyan Basir. Seiya sekata, Sofyan--melalui pengacaranya--membantahnya.


Saksikan juga video 'Ruang Kerjanya Digeledah KPK, Ini Respons Mendag Enggar':

[Gambas:Video 20detik]


(dhn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed