DetikNews
Kamis 25 April 2019, 19:15 WIB

Ratna Sarumpaet Tanggapi Ahli: Keonaran Nggak Ada, Bagaimana Membuktikan?

Ibnu Hariyanto - detikNews
Ratna Sarumpaet Tanggapi Ahli: Keonaran Nggak Ada, Bagaimana Membuktikan? Atiqah Hasiholan mendampingi sang ibunda, Ratna Sarumpaet, menjalani sidang lanjutan. (Lamhot Aritonang/detikcom)
Jakarta - Terdakwa hoax penganiayaan Ratna Sarumpaet mempertanyakan relevansi dakwaan Pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 Tahun 1946 yang disebut ahli masih relevan. Ratna Sarumpaet menyebut tak ada keonaran terkait kebohongan penganiayaan.

"Keonarannya nggak ada kok (disebut) relevan sih, bagaimana membuktikan ada keonaran?" ujar Ratna Sarumpaet setelah menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Kamis (25/4/2019).

Menurutnya, unsur keonaran harus terpenuhi, barulah Pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 Tahun 1946 bisa relevan.

"Itu kan pertanyaan yang pentingkan kalau dia sudah bilang memenuhi harus ada keonarannya ya mana keonarannya," katanya.





"Menurut saya gitu, lemah. Tapi karena saya bukan ahli hukum itu secara pribadi saja," sambungnya.

Saat ditanya ulang soal keonaran, Ratna kembali menegaskan hal tersebut tidak terjadi.

"Iya apa menurut kamu keonaran di mana, di mana yang gaduh siapa yang gaduh. Kalau di Twitter memang selalu gaduh kan, mana Twitter yang nggak pernah gaduh," katanya.

Ahli pidana Dr Metty Rahmawati Argo dalam persidangan menegaskan pasal soal penyebaran kebohongan yang menimbulkan keonaran pada Pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 Tahun 1946 masih relevan. Sebab, belum ada keputusan yang mencabut atau membatalkan UU Itu.




Dr Metty menjelaskan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 dikeluarkan saat masa pemerintahan Presiden Soekarno. Menurutnya, undang-undang tersebut dikeluarkan agar tidak ada keonaran yang diakibatkan demonstrasi, sebab saat itu pemerintahan baru terbentuk.

Dalam perkara ini, Ratna Sarumpaet didakwa membuat keonaran dengan menyebarkan kabar hoax penganiayaan. Ratna disebut sengaja membuat kegaduhan lewat cerita dan foto-foto wajah yang lebam dan bengkak yang disebut penganiayaan. Padahal kondisi wajah Ratna disebut jaksa karena operasi plastik.
(fdn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed