DetikNews
Selasa 23 April 2019, 20:51 WIB

KPK Telusuri Peran Direksi PLN Lain Terkait Kasus Sofyan Basir

Haris Fadhil - detikNews
KPK Telusuri Peran Direksi PLN Lain Terkait Kasus Sofyan Basir Saut Situmorang (Ari Saputra/detikcom)
FOKUS BERITA: Dirut PLN Tersangka
Jakarta - KPK menyatakan bakal menelusuri peranan jajaran direksi PLN lainnya terkait kasus dugaan suap Dirut PLN Sofyan Basir. Nantinya, KPK bakal melihat apa saja peranan tiap orang yang diduga terkait kasus ini.

"Nanti kita lihat di jajaran direksi seperti apa mereka berperan. Kan nanti kita bisa simpulkan si A berperan seperti apa, perintah siapa, otoritasnya gimana, kan setiap orang punya fungsi, ketika dia punya fungsi, fungsi itu dijalankan nggak. Fungsinya menyimpang nggak," kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (23/4/2019).




Dalam konstruksi perkara dugaan suap terhadap Sofyan, KPK memang menyebut ada perintah dari Sofyan kepada salah satu direktur PLN. Perintah itu agar si direktur segera merealisasi power purchase agreement (PPA) antara PT PLN dan Black Gold Natural Resources dan CHEC.

Sofyan ditetapkan KPK sebagai tersangka karena diduga membantu mantan anggota DPR Eni Maulani Saragih mendapatkan suap dari pengusaha Johanes Budisutrisno Kotjo. KPK menduga Sofyan dijanjikan jatah yang sama dengan Eni dan Idrus Marham yang lebih dulu diproses dalam kasus ini.

"Tersangka SFB, Direktur Utama PT PLN. Tersangka diduga bersama-sama atau membantu Eni Maulani Saragih selaku anggota DPR dan kawan-kawan menerima hadiah atau janji dari Johanes Budisutrisno Kotjo terkait kesepakatan kontrak kerja sama pembangunan PLTU Riau-1," ujar Wakil Ketua KPK Saut Situmorang di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (23/4).




Sofyan disebut berperan aktif memerintahkan jajarannya agar kesepakatan dengan Kotjo terkait proyek itu segera direalisasi. Saut menyebut berbagai pertemuan itu terjadi di hotel, restoran, kantor PLN, dan rumah Sofyan.

Berikut ini berbagai peran yang diduga dilakukan Sofyan terkait kasus ini:

1. Sofyan menunjuk perusahaan Kotjo untuk mengerjakan proyek PLTU Riau-1
2. Sofyan menyuruh salah satu direktur di PT PLN untuk berhubungan dengan Eni Saragih dan Kotjo
3. Sofyan menyuruh salah satu direktur di PT PLN untuk memonitor karena ada keluhan dari Kotjo tentang lamanya penentuan proyek PLTU Riau 1
4. Sofyan membahas bentuk dan lama kontrak antara CHEC (Huandian) dan perusahaan-perusahaan konsorsium.
(haf/zak)
FOKUS BERITA: Dirut PLN Tersangka
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed