DetikNews
Jumat 04 Januari 2019, 17:34 WIB

Dikritik Fahri soal Hoax Surat Suara, KPU: Kami Punya Hak Melapor

Dwi Andayani - detikNews
Dikritik Fahri soal Hoax Surat Suara, KPU: Kami Punya Hak Melapor Foto: Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi (Dwi Andayani/detikcom)
Jakarta - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengkritik respons KPU soal hoax surat suara tercoblos. KPU mengatakan pihaknya punya hak untuk melapor.

"Ya KPU kan punya hak juga untuk melapor, emangnya nggak punya hak untuk melapor apa, apa kita hanya boleh nerima kritikan nggak juga," ujar komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi di kantor KPU, Jl Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Jumat (4/1/2019).


Pramono mengatakan pihaknya terbuka dan menerima kritikan. Namun, menurutnya, bila tujuan kritikan tersebut menjatuhkan kredibilitas KPU, maka pihaknya akan melakukan perlawanan.

"Kita terbuka terhadap kritik gitu ya, kita terima kritik dari berbagai kalangan, dari partai-partai politik, dari masyarakat sipil, dari media massa kita terima kritiknya. Tapi kalau tujuannya untuk menjatuhkan kredibilitas KPU, maka kami akan melawan. Kalau tujuannya kejahatan, untuk mengganggu persiapan tahapan penyelenggaraan maka kami akan lawan," kata Pramono.


Menurutnya, saat ini banyak kritikan yang dibangun secara tidak benar, seperti permasalahan kotak kardus, daftar pemilih ganda hingga surat suara tercoblos. Dia mengatakan tujuan jahat harus ditindak secara hukum.

"Kita terbuka saja, tapi kecurigaan yang dibangun dengan cara-cara yang tidak benar, kecurigaan-kecurigaan selama ini loh. Soal kardus, soal 31 juta siluman, ganda 25 juta kan dibangun dengan cara-cara yang tidak benar yang tujuannya itu menjatuhkan kredibilitas KPU," ujar Pramono.

"Kita jelaskan dengan benarnya bagaimana, tetapi kalau memang tujuannya jahat maka orang seperti ini memang harus ditindak secara hukum," sambungnya.


Fahri sebelumnya mengkritik respons KPU soal hoax surat suara tercoblos. Menurut Fahri, KPU cukup menjelaskan kabar tersebut tidak benar.

Fahri meminta KPU santai merespons hoax 7 kontainer berisi surat suara tercoblos. Dia pun mengingatkan KPU tetap bersikap netral di Pemilu 2019.

"KPU itu harus ngomong apa adanya, terbuka. Ngomong saja. Nggak usah dendam mau lapor-lapor segala. Jelaskan, 'oh itu nggak ada, kita jamin'," kata Fahri di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (4/1).


Saksikan juga video 'Sindiran Pedas Ernest Prakasa untuk Paldo Maldini Soal Hoax Surat Suara':

[Gambas:Video 20detik]


Dikritik Fahri soal Hoax Surat Suara, KPU: Kami Punya Hak Melapor




(dwia/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed