DetikNews
Kamis 06 Desember 2018, 20:44 WIB

KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita Novel Baswedan (Foto: Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Ombudsman menyebut CCTV di rumah Novel Baswedan diambil KPK dan salinannya yang dikirim ke Polri. Menurut Ombudsman hal itu menjadi salah satu hambatan pengusutan perkara penyiraman air keras ke Novel.

"Rekaman CCTV di kediaman Novel Baswedan disita pihak lain atau KPK," ucap komisioner Ombudsman Adrianus Meliala di kantornya, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Kamis (6/12/2018).

"Itu bukti kan, tapi diambil oleh KPK dan akhirnya KPK menyerahkan kloningnya kepada Polri. Kloning kan sesuatu yang tidak bisa diterima secara hukum. Kami melihatnya sebagai hambatan," imbuh Adrianus.

KPK langsung menanggapi ucapan Adrianus itu. Menurut KPK, ada yang kurang tepat dari pemahaman Ombudsman terkait hal itu.




"Kalau dikatakan KPK menyita CCTV, kami pastikan itu keliru. Kami tidak melakukan penyitaan CCTV," ucap Kabiro Humas KPK Febri Diansyah di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, dalam waktu berbeda.

"Justru KPK telah memberikan salinan master CCTV tersebut pada penyidik Polri yang menangani kasus tersebut," imbuh Febri.

CCTV itu disebut Febri dipasang KPK sebagai bagian dari mitigasi risiko terhadap pegawai KPK. Apalagi, menurut Febri, Novel telah beberapa kali diteror sebelum peristiwa itu.

"Novel sebelumnya telah diperiksa beberapa kali, bahkan saat pemeriksaan di Singapura didampingi oleh Pimpinan KPK saat itu. Jadi keliru juga jika ada pihak2 yang mengatakan Novel belum pernah diperiksa sebelumnya," sebut Febri.



(dhn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed