DetikNews
Rabu 07 November 2018, 15:35 WIB

9 Orang Jadi Tersangka Pembakaran Mapolsek di Aceh

Datuk Harris Maulana - detikNews
9 Orang Jadi Tersangka Pembakaran Mapolsek di Aceh Foto: Mapolsek di Aceh dibakar massa (ist)
Lhoksumawe - Polisi menetapkan sembilan tersangka kasus perusakan dan pembakaran Gedung Polsek Bendahara, Aceh Tamiang, Aceh. Penetapan tersangka setelah petugas memeriksa saksi, hasil olah TKP dan identifikasi dari video yang beredar di media sosial.

"Setelah insiden tersebut. Polda Aceh bersama Polres Aceh Tamiang melakukan investigasi. Dari hasil olah TKP dan identifikasi dari video kejadian yang beredar di media sosial, petugas pun melakukan pemanggilan terhadap 15 orang yang teridentifikasi. Mereka diperiksa sebagai saksi," kata Kapolres Aceh Tamiang AKBP Zulhir Destrian kepada detikcom, Rabu (7/11/2018).



Zulhir menuturkan ke 15 orang tersebut berasal dari Kecamatan Banda Mulia dan Kecamatan Bendahara. Namun, ada satu orang yang tidak hadir ke Mapolres untuk pemeriksaan karena yang bersangkutan sedang bekerja di Batam. Saat kejadian, dia sedang cuti kerja.

Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap 14 orang, petugas menetapkan sembilan orang tersangka dalam kejadian tersebut. Mereka yang ditetapkan yaitu JI (38), AN (38), SL (46), ZI (32), IN (36), MD (26), RI (30), IN (35). Kesemuanya warga Kecamatan Banda Mulia dan seorang lagi SL (46) merupakan warga Kecamatan Bendahara.

Menurut para tersangka, perusakan hingga berujung pembakaran dilakukan secara spontan dikarenakan terpancing emosi saat mereka melakukan aksi unjuk rasa ke mapolsek.



"Sekarang ke 9 tersangka sudah kita lakukan penahanan. Mereka akan dijerat dengan pasal 170 dan 187 KUHP dengan ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara. Kita tidak melakukan pengecualian, baik personel Polri yang melakukan perbuatan melawan hukum tetap akan diproses lebih lanjut," sebut Zulhir.

Untuk diketahui, markas Polsek Bendahara di Aceh Tamiang, Aceh dibakar massa pada (23/10) lalu. Insiden tersebut terjadi berawal seorang tahanan narkoba bernama Mahyar atau AY ditangkap. Dari tangan AY didapatkan barang bukti berupa sabu seberat 2 gram. Dua jam setelah ditangkap, AY dibawa polisi ke lokasi yang diduga menjadi tempat menyimpan sabu.

Selang beberapa jam kemudian, AY dilaporkan meninggal dunia saat proses sidik. Massa kemudian meminta pertanggungjawaban terkait tewasnya AY. Massa dan keluarga korban tidak terima karena di jasad korban terdapat luka memar. Emosi massa saat itu tidak terbendung sehingga merusak dan membakar Mapolsek.
(rvk/asp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed