DetikNews
Selasa 20 Februari 2018, 17:16 WIB

Pimpinan DPR Apresiasi Pengungkapan 1,8 Ton Sabu di Kepri

Mega Putra Ratya - detikNews
Pimpinan DPR Apresiasi Pengungkapan 1,8 Ton Sabu di Kepri Ilustrasi: Mindra Purnomo/detikcom
Jakarta - Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan mengapresiasi kinerja Bareskrim Polri dan Bea-Cukai yang berhasil mengungkap temuan 1,8 ton sabu di perairan Anambas, Kepulauan Riau. Kapal berbendera Taiwan itu ditangkap saat bergerak dari Malaysia menuju Taiwan.

"Kami mengapresiasi kinerja aparat yang telah mengungkap narkoba seberat 1,8 ton itu. Narkoba sebanyak itu, menjadi ancaman yang sangat besar bagi Indonesia. Kami apresiasi aparat bisa mencegah masuk wilayah Indonesia," tegas Taufik di gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (20/2/2018).


Taufik menambahkan wilayah Indonesia yang luas dan berupa kepulauan membuatnya rawan terhadap berbagai penyelundupan, termasuk narkoba. Ia meminta aparat terkait mengintensifkan pengamanan di 'pelabuhan-pelabuhan tikus' dan wilayah perbatasan.

"Kami berharap aparat terkait dapat melakukan patroli dan pengawasan terhadap 'pelabuhan-pelabuhan tikus', dan pulau-pulau yang berbatasan dengan negara tetangga. Apalagi Kepri berbatasan langsung dengan Singapura dan Malaysia. Narkoba ini menjadi ancaman yang serius bagi Indonesia," tegas Taufik.


Sebelumnya diberitakan, petugas gabungan Bareskrim, Polda Metro Jaya, dan Bea-Cukai mengungkap penyelundupan sabu 1,8 ton di wilayah Kepulauan Riau (Kepri). Petugas membagi tiga tim dalam menangkap para pelaku.

Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Brigjen Eko Daniyanto mengatakan tim sudah sebulan setengah memantau jaringan ini.

"Ini sudah 1,5 bulan lalu kita telusuri, mapping, profiling, penyelidikan lokasi di sekitar Anyer, tempat-tempat pendaratannya dan kemudian juga di lautnya," kata Eko saat dihubungi detikcom, Selasa (20/2).
(ega/nwy)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed