DetikNews
Kamis 15 Februari 2018, 18:16 WIB

Fachri Albar Mengaku Beli Sabu di Depan Mal Seharga Rp 1,6 Juta

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Fachri Albar Mengaku Beli Sabu di Depan Mal Seharga Rp 1,6 Juta Fachri Albar memakai baju tahanan setelah ditangkap polisi. (Hanif Hawari/detikcom)
Jakarta - Aktor Fachri Albar mengaku membeli sabu dari seseorang berinisial D di depan mal di kawasan Jakarta Selatan. Sabu itu dibeli seharga Rp 1,6 juta per klip.

"Ternyata ada hari ini sudah menyebutkan nama. Dari siapa, kemudian dibeli terakhir 4 Februari sekitar 2 minggu yang lalu. Di depan salah satu mal, dengan harga Rp 1,6 juta per klip," kata Kapolres Jakarta Selatan Kombes Mardiaz Kusin Dwihananto di Mapolres Jaksel, Jalan Wijaya, Kebayoran Baru, Kamis (15/2/2018).

Mardiaz menjelaskan ada perbedaan keterangan yang disampaikan Fachri saat interogasi kemarin dan pemeriksaan hari ini. Kata Mardiaz, Fachri masih terkejut saat interogasi awal.

"Jadi kemarin interogasi awal, kalau kita melihat kemarin dari psikologisnya, dia masih shock. Sehingga dia kekagetan dan mungkin juga, ada kemungkinan mau memberikan keterangan yang tidak semestinya. Tapi jelas sudah kita, pemeriksaan lanjutan. Dan dia sudah menyampaikan barang-barang itu didapat dari mana," terangnya.

Selain itu, Mardiaz menegaskan tak ada keterkaitan langsung antara penangkapan Fachri dan Roro Fitria di Polda Metro Jaya. Namun pihaknya tetap akan menyelidiki jaringan pemasok narkoba terhadap artis tersebut.

"Nggak, yang jelas Roro ini ditangkap oleh Polda Metro Jaya. Setelah cek teman-teman di lapangan. Ini nggak ada kaitannya. Tapi apabila mungkin, kita nggak tahu. Kita dalami. Kita nggak tahu. Apakah sesama artis punya perkumpulan. Tempat tertentu katakanlah yang mereka gunakan untuk narkoba. Kita belum tahu. Karena sama-sama proses penyidikan. Polres masih perkembangan penyidikan. Polda juga baru," tuturnya.

Sebelumnya diberitakan, Fachri Albar mengaku lupa saat ditanya polisi tentang pemasok narkoba kepada dirinya. Namun dia menyebut membeli barang haram tersebut sebulan yang lalu.

"Untuk sementara waktu, sampai saat ini yang bersangkutan mengatakan lupa, namun memang membeli dari seseorang sebulan yang lalu namun lupa. Tentunya nanti akan lebih kita dalami, karena ini masih penyidikan awal," kata Mardiaz sebelumnya, Rabu (14/2).
(knv/bag)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed