DetikNews
Sabtu 30 September 2017, 07:09 WIB

Tugu Tani Bukan Simbol Komunis Tapi Perjuangan Irian Barat

Rivki - detikNews
Tugu Tani Bukan Simbol Komunis Tapi Perjuangan Irian Barat Tugu Tani/Foto: Ari Saputra
Jakarta - Tugu Tani di Menteng didemo massa karena dianggap sebagai simbol komunis. Namun, menurut sejarawan LIPI, Asvi Marwan Adam, patung tersebut tak ada kaitannya sama sekali dengan komunis.

Patung yang berdiri di Jalan Menteng Raya, Jakarta Pusat ini ternyata bercerita tentang pembebasan Irian Barat. Patung ini adalah sosok perjuangan militer dan rakyat dalam mempertahankan Irian Barat atau yang sekarang kita kenal dengan Provinsi Papua dan Papua Barat.




"Jadi pada Tahun 1960-an itu, Pak Adam Malik jadi Dubes RI di Moskow dan pada tahun 60-an itu Pak Sukarno akan ke sana (Moskow). Pak Sukarno menanyakan pematung Rusia yang terkenal untuk membuat patung dengan tema pembebasan Irian Barat," ujar Asvi saat diwawancara detikcom, Sabtu (30/9/2017).

Tugu Tani Bukan Simbol Komunis Tapi Perjuangan Irian BaratTugu Tani/Foto: Agung Pambudhy


Kemudian Asvi menjelaskan, Adam Malik menemukan pematung terkenal Rusia Matvei Manizer dan ditawarkan ke Presiden Sukarno untuk membuat patung. Dia mengatakan, Presiden Sukarno menyetujui dan meminta pematung tersebut untuk membuat patung di Jakarta.

"Jadi Tugu Tani itu tentang perjuangan Irian Barat," imbuhnya.



Dia mengatakan, patung ini menggambarkan seorang ibu melepas anaknya berjuang ke medan perang dan diberikan bekal. Arti dari patung ini adalah perjuangan rakyat bersama militer dalam mempertahankan Irian Barat dari Belanda.

"Pesannya itu perjuangan Irian Barat itu tidak hanya dilakukan militer tapi juga rakyat," ucapnya.

Dia juga heran mengapa patung itu dianggap berhubungan dengan PKI. Padahal patung itu menceritakan sejarah bangsa melawan penjajah.

"Mungkin yang mau demo itu tidak setuju dengan pembebasan Irian Barat dari Belanda," pungkas Asvi tersenyum.
(rvk/aik)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed