Kisah Tragis Tyler dan Ty, Korban Bullying

- detikNews
Selasa, 31 Jul 2012 16:42 WIB
Kisah Tragis Tyler dan Ty, Korban Bullying
Tyler Lee Long adalah pelajar SMA Murray County, Georgia, AS, kelahiran 25 April 1992. Pada 17 Oktober 2009, hidupnya berubah untuk selamanya. Pada Sabtu pagi hari itu, kedua orangtuanya -- David dan Tina Long -- mendapati Tyler yang berusia 17 tahun gantung diri di kamarnya. Tyler nekat mengakhiri masa remajanya karena tidak tahan menghadapi bullying.

Tyler menyandang sindrom asperger, salah satu bentuk autisme. Semasa hidup, dia terus-menerus diganggu oleh para siswa di sekolahnya. Orangtua Tyler merasa pihak sekolah mengabaikan tangisan permintaan tolong mereka.

"Tyler bukanlah pelajar yang atletis. Ketika dia di kelas PE (pelajaran olahraga), dia selalu menjadi yang terakhir dipilih. Tidak ada seorang pun yang mau satu tim dengannya karena mereka bilang dia seorang geek dan homo, dan mereka tidak mau main dengannya," ujar ayah Tyler, David Long.

David mendengar suatu hari kepala anaknya itu didorong ke loker. Lalu siswa yang lain meneriakinya agar dia gantung diri, bahwa dia tidak berharga. "Dan saya rasa dia sudah pada titik di mana ini semua sudah cukup," kata David.

"Bila di sana ada surga, saya tahu Tyler ada di sana dan semua yang dapat saya lakukan adalah memiliki keyakinan bahwa saya akan berjumpa dengannya. Itulah yang membuat saya harus hidup dan saya harus hidup untuk dua anak saya lainnya. Saya harus membuat hidup mereka menyenangkan, senyaman dan sedamai yang saya mampu," ungkap David yang seringkali terpaksa meninggalkan pekerjaannya untuk mengatasi situasi yang terus meningkat terkait bullying yang menimpa anaknya itu.

Kini bersama istrinya, David  menjadi motor gerakan nasional 'stop bullying'.