detikNews
2019/10/14 17:26:42 WIB

KontraS Temukan Kejanggalan Tewasnya Akbar Alamsyah

Matius Alfons - detikNews
Halaman 1 dari 2
KontraS Temukan Kejanggalan Tewasnya Akbar Alamsyah Rivanlee (Jeffrie Nandy/detikcom)
Jakarta - Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) menemukan sejumlah kejanggalan dari mulai hilangnya Akbar Alamsyah sampai dinyatakan meninggal dunia. KontraS menemukan adanya keterangan berbeda dari pihak kepolisian soal keberadaan Akbar.

Awalnya Kabiro Pemantauan dan Penelitian KontraS Rivanlee Anandar mengatakan Akbar Alamsyah dinyatakan hilang sejak 25 September lalu. Dia menyebut berbagai upaya sudah dilakukan untuk mencari Akbar hingga akhirnya keluarga mendapat kabar Akbar berada di Polres Jakarta Barat.

"Tanggal 27 September, keluarga datang ke Polres Jakarta Barat untuk meminta izin memberikan makanan ke Akbar yang dikabarkan berada di dalam tahanan. Namun sang kakak diberitahukan oleh petugas di sana bahwa Akbar tidak bisa ditemui dan makanannya di tinggal di depan sel tahanan," kata Rivanlee kepada wartawan di kantor KontraS, Senen, Jakarta Pusat, Senin (14/10/2019).


Rivanlee mengatakan keluarga akhirnya pulang ke rumah dan justru mendapat kabar Akbar berada di RS Pelni. Kemudian terungkap Akbar sudah berada di RS Pelni sejak 26 September. Keesokan harinya, keluarga mengecek dan Akbar sudah dirujuk lagi ke RS Polri Kramat Jati.

"Keluarga korban langsung mendatangi RS Polri dan di sana keluarga korban juga mendapat kesulitan untuk bertemu dengan Akbar untuk menjenguk Akbar, karena berada di ruang ICU, sampai-sampai keluarga korban harus dijaga ketat oleh kepolisian untuk bertemu dengan akbar sampai dia (Akbar) dipindah ke RSPAD Gatot Soebroto untuk perawatan yang lebih intensif sampai akhirnya Akbar meninggal beberapa waktu lalu," ucapnya.


Berdasarkan temuan itu, Rivanlee menyatakan ada beberapa kejanggalan yang ditemukan pihaknya. Kejanggalan itu terkait informasi yang bertentangan antara Polisi dan pihak dokter.

"Informasi yang terus bertentangan dari pihak kepolisian. Pihak keluarga korban kesulitan untuk bertemu (Akbar). Polres Jakbar itu mengiyakan bahwa ada Akbar di Polres Jakbar. Sedangkan, keterangan dari dokter, Akbar sudah ada di RS Pelni sejak 26 September dini hari. Ini bertentangan sekali dengan pihak kepolisian," ujarnya.



Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com