detikNews
Kamis 18 Juli 2019, 15:45 WIB

Gerindra Minta Anies Tak Disalahkan soal Bambu Rp 550 Juta Dibongkar

Yulida Medistiara - detikNews
Gerindra Minta Anies Tak Disalahkan soal Bambu Rp 550 Juta Dibongkar Anies saat meresmikan bambu Getah Getih pada Agustus 2018. (Tia Agnes/detikcom)
Jakarta - Wakil Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Syarif membela Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait pembongkaran instalasi bambu Getah Getih di Bundaran HI. Gerindra meminta Anies tidak selalu jadi pihak yang disalahkan.

"Gerindra meminta yang merencanakan itu bertanggung jawab menjelaskan kepada publik. Jangan semua masalah itu ditimpakan kepada gubernur ya," kata Syarif saat dihubungi, Kamis (18/7/2019).



Syarif mengaku belum mengetahui apakah dana dari BUMD itu bersumber dari APBD atau CSR. Namun jika dana itu bersumber dari APBD, Syarif meminta pihak perencana bertanggung jawab karena pengadaan bambu Getah Getih, yang usianya tak sampai setahun, sudah dibongkar.

"Kalau bersumber dari APBD saya komentari seperti itu, pihak perencana harus bertanggung jawab tentang penggunaan anggaran itu kenapa belum setahun sudah dibongkar dikatakan mubazir saya kritik. Tapi kalau anggaran dari CSR ya tergantung CSR-nya keberatan atau tidak pembongkaran itu," ujarnya.

Pembongkaran Bambu Getah Getih di Bundaran HI / Pembongkaran Bambu Getah Getih di Bundaran HI (Lamhot Aritonang/detikcom)


Syarif menyebut, jika pengadaan itu berasal dari program CSR para perusahaan tidak masalah, apakah mereka keberatan atau tidak. Tetapi bila berasal dari anggaran BUMD, akan ada audit BPK sehingga dia meminta agar perencanaan dilakukan dengan hati-hati.

"Sekali lagi, saya mengingatkan perencanaan yang baiklah ya tidak asal-asalan. Perencanaan ini selalu saya katakan jangan mengulang kesalahan yang terulang gitu. Terulang kesalahan saat perencanaan sehingga pada saat pelaksanaan belanja barang itu menjadi masalah salah satunya belum setahun sudah dibongkar," ungkapnya.



Instalasi bambu ini diresmikan Anies pada Agustus 2018 untuk menyemarakkan Asian Games. Sejak awal, instalasi karya Joko Avianto itu disebut memang hanya bisa bertahan hingga 6-12 bulan.

Pada Rabu (17/7) malam, instalasi bambu itu kemudian dibongkar. Alasannya, bambunya sudah rapuh.

"Dilakukan pembongkaran karena bambunya sudah mulai rapuh karena cuaca sehingga jalinan bambu sudah mulai jatuh khawatir roboh," kata Kepala Dinas Kehutanan Provinsi DKI Jakarta Suzi Marsitawati saat dihubungi, Kamis (18/7).




Simak Juga 'Instalasi Bambu Setengah Miliar di Bundaran HI Dibongkar':

[Gambas:Video 20detik]


(imk/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com