detikNews
Selasa 18 Juni 2019, 13:20 WIB

Mengapa Pilih Nyelip Kawat Berduri Dibanding Belakang MK? Ini Kata BW

Zunita Putri - detikNews
Mengapa Pilih Nyelip Kawat Berduri Dibanding Belakang MK? Ini Kata BW Bambang Widjojanto (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta - Ketua Tim Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto (BW) memilih nyelip di sela kawat berduri untuk ke Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) dibanding lewat pintu belakang yang disediakan. Apa alasan BW?

Pintu belakang Gedung MK yang dimaksud adalah di Jalan Abdul Muis. Setelah jalan di depan Gedung MK ditutup tadi malam pukul 22.00 WIB, jalan masuk yang disediakan adalah lewat Jalan Abdul Muis tersebut.



Tetapi, BW punya alasan tersendiri mengapa dia tidak lewat Jl Abdul Muis seperti pengunjung Gedung MK lainnya. Alasannya yaitu macet.

"Kalau kamu lewat (Jalan) Abdul Muis, saya datang ke sini jam 10.00 kenapa gitu? Macet banget di situ. Makanya kami masuk, eh kami ini tim lawyer. Macet bos... macet... Yang paling menarik kita nggak pernah ada pemberitahuan," kata BW di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (18/6/2019).

BW nyelip kawat berduri / BW nyelip kawat berduri / Foto: Arief Ikhsanudin/detikcom




BW mengaku tidak mendapat pemberitahuan soal pengalihan lalu lintas ini dari MK. Dia juga menyinggung bagaimana cara memberikan bukti ke MK.

"Nggak (maksudnya) pemberitahuannya dari aparat lalu lintas. Kan MK nggak ada urusannya sama lalu lintas. Pertanyaanya saya mau berikan bukti, ini bagaimana mau lewat mana nih? Jadi jangan sampai security berlebihan itu menjadi akses to justice menjadi tidak ada dan ini betul-betul ciri state police," ungkapnya.

"Saya sampai bilang ini kita bukan state police ya, state police itu negara di dalam kekuasaan kekerasan. Nggak gitulah, oke ada security tapi kasih lah akses orang ini, kan berwenang menurut saya agak berlebihan," sambung BW.

Adapun polisi telah mengumumkan mengenai rekayasa lalu lintas di MK sejak Senin sore kemarin. Rekayasa diberlakukan sejak pukul 22.00 semalam. Salah satu jalan yang ditutup dan diberi barikade adalah Jalan Medan Merdeka Barat.



Meski jalan ditutup, karena BW berjalan kaki, dia masih bisa melintasi Jalan Medan Merdeka Barat. Meski diberi tahu oleh salah seorang koleganya untuk lewat Jalan Abdul Muis, BW memilih melewati jalan ini, melalui celah-celah pembatas yang dipasang polisi.


BW ke Tim Hukum KPU di Sidang Sengketa Pilpres: Kepedean!:

[Gambas:Video 20detik]

Mengapa Pilih Nyelip Kawat Berduri Dibanding Belakang MK? Ini Kata BW

(imk/fjp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com