detikNews
Senin 27 Mei 2019, 17:19 WIB

Stasiun Tn Abang Sempat Ditutup di 22 Mei: Cegah Perusuh dari Rangkasbitung

Jefrie Nandy Satria - detikNews
Stasiun Tn Abang Sempat Ditutup di 22 Mei: Cegah Perusuh dari Rangkasbitung Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom)
FOKUS BERITA: Aksi 22 Mei
Jakarta - Stasiun Tanah Abang sempat ditutup setelah terjadi kerusuhan pada 21 Mei 2019. Salah satu alasan ditutupnya stasiun tersebut adalah mencegah masuknya kelompok perusuh yang berasal dari Rangkasbitung, Lebak, Banten.

"Ya salah satunya (ada rombongan dari Rangkasbitung)," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (27/5/2019).


Dedi menyebut kelompok perusuh itu datang pada 21 Mei pagi. Mereka datang dari sejumlah daerah di luar Jakarta.

"Bukan 22. Tanggal 21. Tanggal 21 pagi ya. Dia makanya itu masuknya itu dari Stasiun Tanah Abang. Dari Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dari Banten, masuk ke Tanah Abang," ujar dia.


Menurut Dedi, para perusuh itu sempat merusak fasilitas Stasiun Tanah Abang. Sebagian di antara mereka pergi ke Bawaslu dan sebagian lainnya menyerang asrama polisi di Petamburan.

"Jebol stasiun Tanah Abang langsung masuk ke Bawaslu, masuk ke Bawaslu langsung nyerang ke Petamburan. Makanya ditanggal 22 itu sempat disetop, ditutup Stasiun Tanah abang, karena Stasiun Tanah Abang kita deteksi dia pintu masuk dari para perusuh," tutur dia.


Sebelumnya diberitakan, polisi menemukan sejumlah senjata tajam yang dibawa penumpang kereta api dari Rangkasbitung menuju Tanah Abang. Para penumpang yang bawa senjata itu berencana ikut aksi 22 Mei.

Kapolresta Tangerang Kombes Sabilul Alif di Tangerang, Rabu, mengatakan petugas terpaksa menangkap warga yang membawa senjata tersebut di polsek setempat. Para penumpang yang mengaku ke Jakarta membawa pisau dan golok itu terpaksa ditangkap petugas untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

"Penumpang itu juga kedapatan membawa beberapa kemasan pasta gigi dan ketika ditanya antisipasi petugas menggunakan gas air mata," kata Sabilul yang dilansir dari Antara, Selasa (22/5/2019).



Simak Juga 'Usai Kerusuhan 22 Mei, Pasar Tanah Abang Kembali Dibuka':

[Gambas:Video 20detik]


(knv/fjp)
FOKUS BERITA: Aksi 22 Mei
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed