detikNews
Senin 27 Mei 2019, 14:55 WIB

Sudah 40 Kepala Negara Ucapkan Selamat ke Jokowi, Termasuk Donald Trump

Ray Jordan - detikNews
Sudah 40 Kepala Negara Ucapkan Selamat ke Jokowi, Termasuk Donald Trump Foto: Presiden Jokowi ketika bertemu Presiden AS Donald Trump di sela-sela KTT G20 (Setpres)
Jakarta - Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi mengatakan pelaksanaan Pemilu 2019 di Indonesia banyak mendapat apresiasi dari negara-negara sahabat. Sejauh ini sudah ada 40 kepala negara dan 3 organisasi internasional yang memberikan ucapan selamat ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Retno mengatakan, ucapan selamat atas pelaksanaan pesta demokrasi itu mulai diberikan sejak proses penghitungan dimulai. Bahkan saat pengumuman hasil Pemilu 2019 oleh KPU, sejumlah kepala negara sahabat banyak yang menyampaikan selamat langsung kepada Jokowi sebagai Presiden.


"Pada saat pengumuman dilakukan, sejumlah lagi kepala negara menyampaikan selamat kepada presiden. Sejauh ini, per hari ini, per detik ini sudah ada 40 negara plus 3 organisasi internasional yang sudah menyampaikan ucapan selamat," kata Retno ditemui wartawan di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (27/5/2019).

Retno mengatakan, tradisi ucapan selamat ini juga terbantukan dengan adanya teknologi baru. Ada yang menelepon langsung ke Jokowi, ada juga yang memberikan ucapan lewat cuitan di Twiiter.

"Tapi masih cukup banyak negara negara yang memakai cara yang tradisional. Tradisinya kalau kita diplomatik itu bersurat melalui saliran diplomatik. Sehingga waktunya pasti juga akan memakan waktu yang cukup lama. Kalau Twitter kan cepat. Dan terakhir yang menelepon Bapak adalah PM Kanada," kata Retno.


Retno menyebut Presiden Timor Leste juga hendak melakukan pembicaraan telepon dengan Presiden Jokowi untuk menyampaikan ucapan selamat. Bahkan Presiden Amerika Serikat Donald Trump juga disebut telah menyampaikan ucapan selamat ke Jokowi lewat surat resmi.

"Kemudian Presiden Trump juga sudah bersurat kepada Bapak. PM Inggris waktu itu menelepon Bapak dan sebagainya," jelas Retno.

Retno mengatakan ucapan selamat itu dilakukan lewat media yang bervariasi. "Kalau dulu hanya melalui saluran diplomatik. Tetapi dengan teknologi yang sekarang pun tak menghilangkan cara yang tradisional melalui saluran diplomatik," katanya.

"Sehingga saya perkirakan setiap hari akan bertambah, karena surat-surat melalui saluran diplomatik akan (datang)," imbuhnya.


Terkait kerusuhan yang terjadi pascapengumuman hasil Pemilu 2019 oleh KPU, Retno berbicara soal pandangan negara luar.

"Kalau diikuti di media-media kan disebut riot. Tentunya tak ada satu orang yang gembira apabila jatuh korban itu sudah pasti. Tetapi dunia internasional melihat situasi so far, situasi porsinya pas," kata Retno.
(jor/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed