DetikNews
Selasa 23 April 2019, 11:06 WIB

Viral Kotak Suara Terbuka, Bawaslu Pandeglang Beri Penjelasan

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Viral Kotak Suara Terbuka, Bawaslu Pandeglang Beri Penjelasan Kantor Bawaslu (Foto: Zunita Putri/detikcom)
Pandeglang - Video yang menayangkan kotak suara terbuka di Desa Kalang Anyar, Kecamatan Labuan, Pandeglang, Banten, viral di media sosial. Bawaslu pun memberi penjelasan.

Dilihat detikcom, Selasa (23/4/2019), video itu berdurasi 2 menit 11 detik. Tampak puluhan kotak suara terbuka diduga di kantor desa.


Ketua Bawaslu Pandeglang Ade Mulyadi membenarkan video tersebut. Bawaslu bersama Panwascam setempat sudah mendatangi petugas setempat untuk dimintai keterangan pada Senin (22/4) kemarin.

Menurut Ade, ada kesalahan prosedur petugas KPPS di desa tersebut. Pasalnya, formulir yang semestinya tidak dimasukkan ke kotak suara untuk kepentingan pleno malah dimasukkan ke kotak.

"Harusnya formulir itu di luar. Maka mereka membuka kota untuk merapikan. Itu saja. Tetapi kan di situ segel akhirnya rusak," kata Ade saat dimintai konfirmasi detikcom di Pandeglang, Banten.

Akibat kesalahan prosedur itu, ada sekitar 23 kotak suara yang segelnya rusak dan terbuka. Paling banyak, segel rusak terbuka di kotak suara untuk calon presiden dan wakil presiden.


Atas temuan ini, pihak Bawaslu Pandeglang bersama Panwascam Labuan sementara menunda pleno khusus Desa Kalang Anyar. Keputusan soal temuan ini akan ditentukan siang ini.

Dihubungi terpisah, Komisioner Bawaslu Pandeglang Lina Herlina menyatakan belum bisa memutuskan apakah 1 desa tersebut akan dilakukan pemungutan suara ulang (PSU).

"Ini perlu diidentifikasi. Apakah ada kesalahan prosedur atau pelanggaran," kata Lina kepada detikcom.


Simak Juga 'KPU Lakukan 383 Pemungutan Suara Ulang di 31 Provinsi':

[Gambas:Video 20detik]


(bri/idh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed