DetikNews
Senin 11 Februari 2019, 15:26 WIB

Bawaslu Ingatkan ASN yang Tidak Netral Bisa Kena Pidana

Dwi Andayani - detikNews
Bawaslu Ingatkan ASN yang Tidak Netral Bisa Kena Pidana Foto: Ketua Bawaslu Abhan. (Grandyos Zafna-detikcom)
Jakarta - Bawaslu kembali mengingatkan Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk menjaga netralitas dalam Pemilu 2019. Ada sanksi untuk ASN yang melanggar.

"Terkait pelanggaran netralitas ASN ini bisa ada dua jalur yang ditempuh. Kalau pelanggaran administratif kita rekomendasi ke ASN, nanti direkomendasikan ke pejabat pembina kepegawaian (PPK) untuk menjatuhkan sanksi administrasi," ujar Ketua Bawaslu Abhan diskusi Rapat Koordinasi Nasional Bidang Kehumasan dan Hukum Seluruh Indonesia di Hotel Bidakara, Jl Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Senin (11/2/2019).
Selain pelanggaran administrasi, terdapat pelanggaran tindak pidana pemilu yang harus diwaspadai ASN. Sehingga, diharapkan ASN tidak membuat kebijakan yang menguntungkan salah satu pihak.

"Perlu dingat adalah di samping pelanggaran administrasi juga ada pelanggaran-pelanggaran yang masuk kategori tindak pidana pemilu. Saya contohkan misalnya gini ASN atau pejabat negara yang membuat kebijakan yang menguntungkan salah satu peserta pemilu, bisa kena pidana," kata Abhan.
Dia mencontohkan pejabat yang dekat dengan caleg, memberikan fasilitas dan membuat kebijakan bagi caleg tersebut untuk dapat berkampanye. Menurutnya hal ini dapat menimbulkan pelanggaran, sehingga harus lebih berhati-hati.

"Misal ada di kepala dinas mana kemudian karena saling dekatnya dengan salah satu caleg, caleg itu difasilitasi untuk kegiatan bentuknya apa lah misalnya, dia buat kegiatan yang itu kegiatan tersebut sebetulnya program pemilih. Tapi kemudian dia buat kebijakan partai tertentu bisa masuk ke ruang itu untuk kampanye," kata Abhan.

"Itu bisa masuk pelanggaran pemilu bisa pidana bisa administrasi," imbuhnya.

Dia mengatakan ASN memiliki hak pilih dalam pemilihan umum. Namun, ASN diminta untuk tetap menjaga netralitasnya.

"ASN punya hak pilih, tapi tetap menjaga netralitas. Hak pilih bisa digunakan nanti 17 April," ujarnya.


Saksikan juga video 'Ada TNI yang Tak Netral di Pemilu, Laporkan!':

[Gambas:Video 20detik]


(dwia/idh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed