DetikNews
Senin 11 Februari 2019, 12:11 WIB

Polisi Tangkap Lagi Harry Kuncoro, Eks Napi Teroris Anak Buah Dulmatin

Audrey Santoso - detikNews
Polisi Tangkap Lagi Harry Kuncoro, Eks Napi Teroris Anak Buah Dulmatin Mabes Polri merilis penangkapan eks napi terorisme Harry Kuncoro, Senin (11/2/2019) Foto: Audrey Santoso-detikcom
Jakarta - Polri merilis penangkapan Harry Kuncoro (41), mantan narapidana kasus terorisme yang pernah ditangkap terkait kelompok pimpinan Dulmatin. Harry disebut-sebut sebagai aktor penting jaringan teroris di Indonesia.

"HK alias Wahyu Nugroho alias Uceng," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Dedi Prasetyo, kepada wartawan di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (11/2/2019).

Dedi menjelaskan Harry ditangkap pada 3 Januari 2019. Polisi sengaja tidak langsung mempublikasikan penangkapan Hari untuk kepentingan penyidikan.

"Tersangka tersebut ditangkap di Bandara Soekarno Hatta pada 3 Januari 2019. Kenapa baru diungkap setelah sebulan (penangkapan)? Karena memang proses investigasi, butuh penguatan alat bukti dan lainnya untuk mentersangkakan HK," ujar Dedi.






Dedi menerangkan, Harry hendak pergi ke Suriah melalui Iran, saat ditangkap polisi. Dia menggunakan identitas palsu agar lolos dari screening petugas.

"Tersangka ini miliki nama lebih dari satu, karena untuk membuat paspor. Identitas paspor palsu tujuannya akan terbang ke Suriah melalui Iran," tutur Dedi.

Sebelumnya, Harry Kuncoro divonis oleh Pengadilan Negeri Jakarta Barat pada tanggal 15 Maret 2012 dengan pidana penjara selama enam tahun dalam perkara Pasal 15 juncto Pasal 9 Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 juncto Peraturan Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 tentang Terorisme karena telah menyembunyikan terpidana kasus terorisme Dulmatin serta terlibat dalam distribusi senjata dan amunisi untuk kelompok Dulmatin di wilayah Jawa Tengah.

Harry Kuncoro mendapat pembebasan murni dari hukuman di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Pasir Putih, Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah pada Maret 2016. Harry divonis dengan tuduhan menyembunyikan Dulmatin, distribusi senjata dan amunisi untuk kelompok Dulmatin di wilayah Jawa Tengah.
(aud/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed