DetikNews
Rabu 06 Februari 2019, 21:49 WIB

Jokowi: Tanah Jakarta Makin Mahal Kalau MRT Dibangun Nanti-nanti

Andhika Prasetia - detikNews
Jokowi: Tanah Jakarta Makin Mahal Kalau MRT Dibangun Nanti-nanti Capres petahana Jokowi (Andhika/detikcom)
Jakarta - Calon presiden petahana Joko Widodo (Jokowi) menceritakan saat mengeksekusi proyek MRT Jakarta semasa menjabat Gubernur DKI. Keputusannya saat itu sudah dikalkulasikan mengenai untung-ruginya.

"Saya suruh paparkan kenapa sih ini tidak dibangun-bangun sejak 26 tahun lalu? Dipaparkan kepada saya kalau cara memaparkannya seperti itu selalu hitungnya untung dan rugi. Ya pasti rugi terus, namanya transportasi massal. Tapi saya bertanya, saat itu ruginya berapa sih harus subsidi Rp 3 triliun setiap tahun. Kita tahu APBD DKI Rp 73 triliun saat itu," ujar Jokowi dalam acara deklarasi Alumni Pangudi Luhur di Energy Building SCBD, Jakarta, Rabu (6/2/2019).



Jokowi menyebut keputusannya menggarap proyek MRT adalah politik. Sebab, jika tidak segera dieksekusi, Jabodetabek merugi triliunan rupiah per tahun.

"Ini adalah keputusan politik, bukan untung-rugi, bukan ekonomi dengan segala risiko yang akan saya tanggung, tapi yang paling penting setiap tahun di Jabodetabek kehilangan uang Rp 65 triliun karena kemacetan, bayangkan," kata Jokowi.



Namun Jokowi meyakini negara tidak merugi secara makro-ekonomi. Alasan itu jugalah yang dipakai Jokowi untuk mengeksekusi proyek LRT.

"Secara makro, hitung-hitungan negara tetap untung Rp 65 triliun tidak hilang setiap tahun. Pikiran saya hanya sesederhana itu, termasuk LRT dan lain-lain. Termasuk infrastruktur lebih dulu karena hitung-hitungannya seperti itu. Kalau MRT dibangun nanti-nanti, tanah di Jakarta akan semakin mahal," ujar Jokowi.
(dkp/zak)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed