detikNews
Minggu 23 September 2018, 16:43 WIB

SBY WO di Kampanye Damai, Sandi: Kami Juga Digitukan

Muhammad Fida Ul Haq - detikNews
SBY WO di Kampanye Damai, Sandi: Kami Juga Digitukan Foto: Sandiaga Uno dan Prabowo Subianto (Pradita Utama)
Jakarta - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) meninggalkan kampanye damai yang diadakan KPU karena merasa diperlakukan tidak adil. Cawapres Sandiaga Uno mengaku paham dengan apa yang menimpa SBY.

"Saya sendiri nggak heran, kita juga digitukan. Tadi kami senyum saja dan memang ada euforia dari pendukung tadi kita di-yel-yel seperti itu. Tapi kami senyum saja. Terus dia minta foto juga sama saya sama Pak Prabowo," kata Sandiaga di Gedung Smesco, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Minggu (23/9/2018).


Sandiaga menyadari tidak adanya SBY saat kembali ke tenda usai karnaval. Capres Prabowo Subianto sempat menanyakan keberadaan SBY kepadanya.

"Saya lagi duduk tadi terus Pak Prabowo nanya saya pak SBY kenapa pulang. Kita juga nggak tahu," terangnya.

Sandiaga meminta KPU tegas dalam menegakkan aturan. Dia meminta momen tersebut menjadi pelajaran bagi KPU untuk lebih tegas.

"Buat kita sih perbaiki ke depan aturan dan kesepakatan agar tidak dilanggar. Kita perlu kampanye yang damai, jujur dan adil," sebutnya.


SBY meninggalkan lapangan Monas saat acara deklarasi kampanye. SBY bersama Ani Yudhoyono, dan kedua putranya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) serta Eddy Baskoro Yudhoyono meninggalakan acara lima menit setelah pembukaan.

"Tadi diteriaki dari sebelah kanan oleh Projo," kata Ketua bidang advokasi hukum Demokrat Ferdinand Hutahaean di Lapangan Monas, Jakarta Pusat, Minggu (23/9/2018).

Karena merasa aturan tidak ditegakkan, SBY yang kebetulan bersama Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan kemudian meninggalkan acara. SBY akan melaporkan hal tersebut ke Bawaslu.

"Ini dianggap ketidak adilan oleh Pak SBY," jelasnya.
(fdu/gbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed