DetikNews
Minggu 19 Agustus 2018, 12:57 WIB

Habib Rizieq: Kita Tak Butuh Presiden yang Biarkan Kriminalisasi Ulama

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Habib Rizieq: Kita Tak Butuh Presiden yang Biarkan Kriminalisasi Ulama Milad FPI (Foto: Kanavino Ahmad Rizqo/detikcom)
Jakarta - Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Syihab meminta anggotanya untuk merapatkan barisan dalam menghadapi Pilpres 2019. Habib Rizieq mengatakan pihaknya tak butuh presiden yang mengkriminalisasi ulama.

"Sudah saatnya merapatkan barisan satukan potensi untuk mendapatkan pemimpin yang baik. Kita tidak butuh kepada presiden yang pembohong. Kita tidak butuh kepada presiden yang penakut. Kita tidak butuh kepada presiden yang menyusahkan rakyatnya. Kita tidak butuh kepada presiden yang menjual aset negaranya. Kita tidak butuh kepada presiden yang menyerahkan kekayaan negara kepada penguasaan asing dan aseng. Kita tidak butuh kepada presiden yang tidak peduli kepada agama yang dinoda di sana sini. Kita tidak butuh kepada presiden yang membiarkan ulama dikriminalisasi, aktivis Islam dimakarisasi, ormas Islam dibubarkan," kata Rizieq lewat rekaman yang diperdengarkan di Milad FPI ke-20 di Cibubur, Jakarta Timur, Minggu (19/8/2018).



Rizieq menambahkan, pihaknya juga tak membutuhkan presiden yang tidak taat pada Allah dan Rosul. Menurut dia, rakyat ingin presiden yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT.

"Kita tidak butuh kepada presiden yang tidak taat pada Allah dan rasulnya kita menginginkan presiden dan wakil presiden yang beriman dan bertakwa kepada Allah," imbuhnya.

Rizieq menyampaikan pernyataan itu dalam rangka memberi arahan kepada FPI terkait Pilpres 2019. Dia meminta anggotanya untuk taat kepada ulama.

"Hari ini kita punya kesempatan ayok mari sama-sama ikuti ulama, taat ulama insyallah kita akan mendapat presiden yang baik yang akan selalu kita kawal, yang selalu kita nasehati yang selalu kita peringatkan kalau dia menempuh jalan yang salah," tuturnya.



Dia kemudian bicara mengenai kriteria presiden yang seharusnya. Menurut Rizieq, presiden itu harus menjunjung tinggi ayat suci di atas ayat konstitusi.

"Karena itu kita tegaskan di sini bahwa kita bangsa dan rakyat Indonesia menginginkan presiden, dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI yang menjungjung ayat suci di atas konstitusi. Kita menginginkan presiden dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI dan selalu menjaga ayat konstitusi agar tidak bertentangan dengan ayat suci. Kita bangsa dan rakyat Indonesia menginginkan presiden dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI yang bersih dari korupsi, bersih dari judi, prostitusi, LGBT, narkoba, miras dan aneka ragam kemaksiatan lainnya," paparnya.

Selain itu, menurut Rizieq, presiden yang diharapkan oleh rakyat adalah presiden yang dapat menghilangkan paham-paham seperti komunisme hingga marxisme. Presiden yang akan datang juga diharapkan dapat menghilangkan riba dan utang.

"Kita bangsa dan rakyat Indonesia menginginkan presiden dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI yang bersih dari komunisme, lenimisme, marxisme serta bersih dari sekularisme, pluralisme, juga liberalisme. Juga bersih dari aneka aliran sesat dan menyesatkan," ujarnya.

"Kita bangsa dan rakyat Indonesia menginginkan presiden dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI bersih dari riba dan bebas dari utang. Bersih dari riba, bebas dari urang agar negara kira menjadi NKRI yang berkah. Kita bangsa dan rakyat Indonesia menginginkan presiden dan wakil presiden yang siap mewujudkan NKRI yang menegakan keadilan dan membasmi kezaliman, yang melindungi semua agama dari penodaan, yang melindungi negara dari perampokan kekayaan alamnya, yang melindungi pribumi dari asing dan aseng," sambungnya.



Tonton juga video: 'PA 212 Sebut Habib Rizieq Siap Temui Ma'ruf Amin'

[Gambas:Video 20detik]


(knv/imk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed