DetikNews
Senin 18 Juni 2018, 18:35 WIB

TNI AL Duga Hanya Ada 1 Buaya yang Lepas di Pondok Dayung

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
TNI AL Duga Hanya Ada 1 Buaya yang Lepas di Pondok Dayung Pencarian buaya (Samsudhuha Wildansyah/detikcom)
FOKUS BERITA: Buaya Masuk Jakarta
Jakarta - Satuan Komandan Pasukan Katak (Satpaska) TNI AL menduga hanya ada satu buaya yang selama ini berada di area Dermaga Pondok Dayung, Jakarta Utara. Satpaska juga memprediksi buaya itu sudah mati, tapi anggota belum menemukan bangkainya.

"Saya prediksinya hanya satu (buaya). Kemunculan 15 kali kalau kata orang BKSDA itu dia nggak suka nyelam lama-lama. Dia itu suka survei dan muncul ke atas hampir 15 kali karena dia survei tempat. Kalau saya meyakini satu, karena saya tinggal di situ udah lama dan nggak pernah ada buaya, kalau biawak banyak," kata anggota Satpaska Koarmada I, Kapten Laut Edy Tirtayasa, kepada detikcom, Senin (18/6/2018).



Sambil berkelakar, Edy mengatakan, sejak 1992 hingga saat ini, tidak pernah ada buaya di daerah Dermaga Pondok Dayung. Tapi biawak dikatakannya banyak. Ia mengatakan, jika ada lebih dari satu buaya, berarti ada buaya yang lepas dari penangkaran.

"Kalau lebih dari satu ya berarti ada penangkaran yang lepas ya, kan buaya mukanya sama ya kita bingung juga bedainnya Pak, repot kan," ucap Edy sambil tertawa.

Setelah ditembak dua kali oleh anggota Satpaska pada Jumat (15/6) lalu, buaya itu tidak menunjukkan diri lagi. Satpaska TNI AL meyakini buaya itu sudah mati karena anggota Satpaska menembak dengan peluru tajam dan mengenai leher serta bagian belakang kepala hewan tersebut.



Hingga kini, patroli masih dilakukan oleh Kopaska pada siang dan sore hari. Diketahui, buaya senang keluar pada siang dan sore hari, juga senang bersandar di pinggir dermaga. Untuk itu, pihak Satpaska juga melakukan patroli darat dengan berjalan mengitari Dermaga Pondok Dayung.

"Arus bawah Pondok Dayung itu sebetulnya kencang, jadi kalau dia (buaya) mati (dan) hanyut kita nggak tahu ke mana. Sekarang bangkainya kita belum ketemu. Kita tetap memastikan patroli tetap dilaksanakan sampai komandan bilang clear," kata Edy.
(rvk/rvk)
FOKUS BERITA: Buaya Masuk Jakarta
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed