DetikNews
Selasa 17 Oktober 2017, 11:45 WIB

Anies Jelaskan Pidato Soal Pribumi: Konteksnya Era Penjajahan

Mochammad Zhacky - detikNews
Anies Jelaskan Pidato Soal Pribumi: Konteksnya Era Penjajahan Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Pidato perdana Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta mencantumkan kata-kata pribumi dan jadi kontroversi. Anies menjelaskan konteks pidato yang tengah ramai diperbincangkan di media sosial itu.

Hal yang menjadi heboh di media sosial adalah bagian pernyataan Anies yang berbunyi
"Dulu kita semua pribumi ditindas dan dikalahkan. Kini telah merdeka, kini saatnya menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Jangan sampai Jakarta ini seperti yang dituliskan pepatah Madura. Itik telor, ayam singerimi. Itik yang bertelor, ayam yang mengerami".

[Gambas:Video 20detik]

Itu bunyi teks pidato yang dipegang Anies. Yang disampaikan langsung Anies agak berbeda, ada sedikit penambahan kata-kata menjadi berbunyi "Dan Jakarta ini satu dari sedikit kota di Indonesia yang merasakan kolonialisme dari dekat. Selama ratusan tahun,, di tempat lain penjajahan mungkin terasa jauh. Tapi di Jakarta, bagi orang Jakarta kolonialisme itu di depan mata. Dirasakan sehari-hari. Karena itu, bila kita merdeka, janji-janji harus dilunaskan. Dulu kita semua, pribumi ditindas dan dikalahkan. Kini telah merdeka, kini saatnya kita jadi tuan rumah di negeri sendiri. Jangan sampai Jakarta ini seperti yang dituliskan dalam pepatah madura"

Terkait pidato tersebut, Anies pun meluruskan konteks dalam pernyataan tersebut. "Itu pada konteks pada era penjajahan. Karena saya menulisnya juga pada zaman penjajahan dulu karena Jakarta itu kota yang paling merasakan," kata Anies kepada wartawan di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (17/10/2017).

Anies tak bicara apakah pidato itu ditulisnya sendiri atau ada tim yang mempersiapkan. "Pokoknya itu digunakan untuk menjelaskan era kolonial Belanda. Jadi anda baca teks itu bicara era kolonial Belanda, " jelas Anies lagi.

Berikut teks pidato Anies Baswedan selengkapnya:


(van/try)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed