DetikNews
Jumat 04 Agustus 2017, 05:38 WIB

Habiburokhman, Lost In Semanggi

Dhani Irawan - detikNews
Habiburokhman, Lost In Semanggi Simpang Susun Semanggi berhias lampu-lampu (Foto: Hasan Alhabshy/detikcom)
Jakarta - Habiburokhman nyasar di Simpang Susun Semanggi. Niat hati ingin ke Bundaran Hotel Indonesia (HI), Pembina Advokat Cinta Tanah Air (ACTA) yang melintas dari arah Slipi itu malah menuju ke Senayan.

Dia pun menumpahkan kekesalannya karena nyasar ke Twitter pribadinya. Cuitannya itu pun ramai dibahas netizen.

Saat dihubungi detikcom, Kamis (3/8) kemarin, Habiburokhman berkisah tentang pengalaman nyasar di jembatan layang dengan bentang melengkung terpanjang di Indonesia itu. Pikirnya, simpang susun itu bisa mengantarnya ke segala arah.

Habiburokhman, Lost In SemanggiHabiburokhman (Foto: Ari Saputra/detikcom)

"Saya kan sore mau ke Menteng. Saya kira bundaran itu canggih banget kayak di luar negeri. Kalau sudah di atas kita itu bisa ke arah mana saja. Kalau sudah naik bisa ke kanan, bisa ke kiri. Kayak Bundaran HI tapi posisi di atas," kata Habiburokhman.

Alhasil, saat itu mobil yang ditumpangi Habiburokhman mengarah ke Senayan. Karena sedari awal ingin ke arah HI, dia memutar mobilnya di Bundaran Senayan.


"Saya dari arah DPR ke kiri, itu pun yang ke arah Bundaran HI-nya. Terlalu kecil, kecil sekali. Cuma muat 1,5 mobil saya lihat. Di jantung Ibu Kota ada jalanan seperti itu," tutur Habiburokhman.

[Gambas:Video 20detik]

Dia pun mengkritik simpang susun itu dengan sebutan 'katrok'. Menurutnya, simpang susun itu tak sehebat yang didengung-dengungkan banyak orang.

"Cuma tambah bundaran saja itu, katroklah kalau bahasa saya. Terlalu sederhana, memang nggak ada apa-apanya. Jelek, nggak sehebat sebagaimana didengungkan oleh orang-orang yang lebay. Bayangan saya jembatannya sih bagus, rekayasa lalinnya bagus, sehingga orang nggak mengalami nasib kayak saya," ujar Habiburokhman.


Habiburokhman lantas menyinggung penggagas pembangunan simpang susun tersebut. Ia menyinggung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), yang disebutnya selaku penggagas, tak ada apa-apanya.

"Penggagasnya juga nggak ada apa-apanya. Ahok itu nggak ada apa-apanya. Terlalu glorified, dibesar-besarkan. Padahal biasa saja. Penggagasnya juga biasa-biasa saja. Apa hebatnya si Ahok itu," tutur Habiburokhman.

Habiburokhman, Lost In SemanggiFoto: Infografis oleh Fuad Hasim/detikcom



(dhn/dhn)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed