detikNews
Kamis 28 Mei 2015, 13:29 WIB

Pertama di Indonesia, Ketua Muda MA Dijatuhi Sanksi karena Langgar Kode Etik

Rivki - detikNews
Pertama di Indonesia, Ketua Muda MA Dijatuhi Sanksi karena Langgar Kode Etik
Jakarta -
"Sanksinya dinyatakan dengan pernyataan tidak puas,"kata jubir MA hakim agung Suhadi.

Hakim agung Timur Manurung terbukti melanggar kode etik dan pedoman perilaku hakim. Dia terbukti makan malam dengan advokat dan target KPK Swie Teng yang kini jadi terdakwa kasus korupsi.

"Sanksinya dinyatakan dengan pernyataan tidak puas. Nah itu bisa dimaknai sebagai sanksi ringan tapi paling berat," ujar jubir Mahkamah Agung (MA) hakim agung Suhadi di Gedung Sekretariat MA, Jl A Yani, Jakarta, Kamis (28/5/2015).

Menurut Suhadi, tim bentukan Ketua MA yang dipimpin Wakil Ketua MA Nonyudisial Suwardi telah rampung menyelidiki kasus Timur Manurung. Hasilnya yaitu Timur bertemu Swie Teng selama 4 kali.

"Tapi saat pertemuan temannya itu Swie Teng belum berstatus sebagai apa-apa. Baru 10 bulan kemudian dia ditetapkan tersangka oleh KPK," ujar Suhadi.

Dalam pertemuan itu, tim juga menemukan fakta di mana Timur bertemu seorang advokat. Hasilnya, tim menyatakan Timur bersalah dan diputus pada April lalu. Namun hasil putusan tim etik baru dipublikasi pada hari ini.

"Dalam 4 kali pertemuan dia ketemu advokat 1 kali pada pertemuan pertama," ujarnya.

Dalam catatan sejarah peradilan Indonesia, sanksi kepada Timur merupakan sanksi pertama yang dijatuhkan kepada Ketua Muda MA. Adapun pada 2012 lalu, MA juga menjatuhkan sanksi berupa pemecatan kepada hakim agung Ahmad Yamani karena memalsukan putusan.


(Rivki/Andi Saputra)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com