DetikNews
Rabu 16 Januari 2013, 15:33 WIB

Jangan Salahkan Jokowi-Ahok Soal Banjir di Jakarta

- detikNews
Jangan Salahkan Jokowi-Ahok Soal Banjir di Jakarta
Jakarta - Jangan hanya saling menyalahkan soal banjir yang terjadi di Jakarta. Apalagi sampai menuding-nuding Gubernur DKI Jakarta Jokowi dan Wagub Basuki T Purnama tak becus mengurus Ibukota. Banjir di Jakarta terjadi akibat penataan kota yang tak dilakukan sejak dahulu.

\\\"Jangan hanya menyalahkan Jokowi, ini kan bersama Ahok baru beberapa bulan. Banjir di Jakarta ini dosa turunan, persoalan lama,\\\" kata pengamat perkotaan Yayat Supriyatna, Rabu (16\/1\/2013). Seperti diketahui, kepemimpinan Jokowi-Ahok akan memasuki 100 hari pada 22 Januari 2013.

Yayat menjelaskan, bentang alam di Jakarta memang sudah rusak. Pembangunan yang tanpa penataan kota yang baik menjadi kendala.

\\\"Jadi tidak bisa menempatkan seseorang menjadi victim,\\\" ujar akademisi Universitas Trisakti ini.

Yayat menggambarkan, sebelum Jokowi-Ahok memimpin, nyaris tak ada langkah signifikan untuk perbaikan sarana dan prasarana kota. Jadi kalau main menyalahkan dan main tunjuk hidung, itu urusan gampang.

\\\"Persoalan banjir di Jakarta ini mesti kerjasama antara pemerintah DKI dibantu pemerintah pusat dan pemerintah daerah di sekitarnya. Banjir semakin parah, kerusakan kota semakin parah, tetapi selama ini implementasi program pencegahan tak pernah dilakukan,\\\" jelasnya.

Pembangunan banjir kanal barat dan timur, pembangunan polder, dan lainnya hanya pembangunan struktur saja. Masyarakat di Jakarta dan juga di sekitar Jakarta belum diajak turut serta menjaga lingkungan.

\\\"Banjir ini kesalahan bersama. Coba itu di Puncak bangunannya banyak punya siapa?\\\" imbuhnya.





(ndr/nrl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed