Jadi Wisata Dadakan, Khofifah Imbau Masyarakat Tak Selfie di Zona Merah Semeru

Hilda Meilisa - detikNews
Kamis, 09 Des 2021 10:06 WIB
Lokasi Awan Panas Guguran atau APG yang melanda dua dusun di Gunung Semeru menjadi tontonan warga
Lokasi Semeru erupsi jadi wisata dadakan (Foto file: M Rofiq/detikcom)
Surabaya -

Gubernur Khofifah Indar Parawansa meminta masyarakat tidak mendekati zona merah pascaerupsi Gunung Semeru. Sebab, Khofifah menyebut gunung tertinggi di Pulau Jawa ini terpantau masih terus mengeluarkan material vulkanik.

Khofifah berpesan agar masyarakat beraktivitas dalam radius aman. Setidaknya menghindari arah bukaan kawah di sektor tenggara hingga selatan.

Lokasi Awan Panas Guguran atau APG yang melanda dua dusun di Gunung Semeru menjadi tontonan warga. Bahkan banyak warga yang mengabadikan gambar dan berswafoto. Dua dusun yang menjadi lokasi APG yakni di Dusun Kamar Kajang, Renteng, Gondeli di Kecamatan Candipuro dan Dusun Curah Kobokan, Kajar Kuning di Kecamatan Pronojiwo.

Baca juga: Lokasi Terdampak Erupsi Semeru Jadi Tontonan 'Wisatawan' Lokal dan Luar Kota

Tak hanya itu, Khofifah juga ingin masyarakat mewaspadai awan panas guguran atau APG, guguran lava dan lahar di sepanjang aliran sungai atau lembah yang berhulu di puncak Gunung Semeru. Termasuk juga potensi luncuran di sepanjang lembah jalur awan panas Besuk Kobokan.

Hal ini diungkapkan Khofifah mengingat masih banyak ditemui masyarakat yang mendekati zona bahaya demi mengabadikan momen atau sekadar berswafoto.

"Bagi masyarakat yang tidak berkepentingan agar jangan mendekati zona merah karena berbahaya. Apa lagi kalau cuma untuk sekadar berselfie dan mengambil foto bencana. Lokasi bencana, bukan lokasi wisata," kata Khofifah di Surabaya, Kamis (9/12/2021).

Simak Video 'Dusun Korban Erupsi Semeru Kini Jadi Objek Wisata Dadakan':

[Gambas:Video 20detik]