Sekolah Jebol Akibat Longsor, 82 Siswa SD di Ponorogo Bergantian Masuk

Charoline Pebrianti - detikNews
Kamis, 09 Des 2021 08:00 WIB
sekolah di ponorogo longsor
SDN 3 Temon yang dijebol longsor (Foto: Istimewa)
Ponorogo -

Sebanyak 82 siswa SDN 3 Temon, Kecamatan Ngrayun terpaksa bergantian masuk sekolah. Pasalnya, kelas 3,4 dan 5 ruangannya ambrol pasca terkena material longsor pada Jumat (3/12) lalu.

Kepala Sekolah SDN 3 Temon, Sucipto menerangkan saat kejadian semua siswa sudah pulang sekolah. Sementara beberapa guru usai salat Jumat berada di ruang kantor.

"Tiba-tiba terdengar suara keras, saat dilihat ternyata tiga ruang kelas ambrol," tutur Sucipto kepada wartawan, Kamis (9/12/2021).

Sucipto menerangkan beruntung saat kejadian tidak ada korban jiwa. Seluruh siswa saat itu sedang mengadakan ujian semester. Sehingga mereka pulang lebih awal.

"Anak-anak pulang jam 10.00 WIB, karena ada ulangan," terang Sucipto.

Ke depan, lanjut Sucipto, pihaknya akan memberlakukan sif untuk sistem pembelajaran. Ini untuk mengantisipasi kekurangan ruangan.

"Sistem pembelajaran disif dua kali, kelas 1,2,3 masuk pagi. Kelas 4,5,6 masuk siang," imbuh Sucipto.

Pun selain itu juga, Sucipto bakal meminjam sebagian rumah warga yang dekat dengan lokasi sekolah demi keamanan.

"Ke depan meminjamkan rumah warga," tandas Sucipto.

Sementara, Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko mengatakan sekolah tersebut tidak perlu relokasi. Hanya saja butuh pengecoran untuk dinding bekas longsoran.

"Akan dibenahi tapi tidak direlokasi. Tanah masih layak. Hanya saja yang ambrol (tanah) dicor," tandas Giri.

Meski kondisi saat ini darurat, Giri menyarankan proses pembelajaran bisa menggunakan kantor guru. Tujuannya, untuk mengurangi resiko.

"Meski tidak nyaman sekarang, karena darurat bisa memakai kantor untuk proses belajar mengajar," pungkas Giri.

Simak juga 'Detik-detik Longsor Putus Akses Jalan Mamasa-Polewali Sulbar':

[Gambas:Video 20detik]



(iwd/iwd)